Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Ada Upaya Adu Domba 2 Negara Islam Arab Saudi dan Pakistan?

Rabu 02 Sep 2020 19:23 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Nashih Nashrullah

Putra mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman (tengah) dalam kunjungannya ke Islamabad, Pakistan, Ahad (17/1).

Foto:
Arab Saudi dan Pakistan tidak boleh berkonflik demi persatuan Islam.

Sejak 2015, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman telah memperbarui perjalanan modernis negara dengan meluncurkan Visi 2030, di mana reformasi sosiopolitik besar telah dimulai. 

Akibatnya, wacana nasional Arab Saudi saat ini berkisar pada pendidikan untuk generasi muda, pemberdayaan perempuan dan hiburan publik. Perlahan tapi pasti, ekonomi Saudi melakukan diversifikasi dari minyak. 

Prioritas nasional terletak pada pengembangan pertanian, industri dan infrastruktur. Proyek kota masa depan berteknologi tinggi baru seperti Neom sedang berlangsung. Transisi besar ini dapat mengubah tenaga kerja Pakistan di Arab Saudi dari melakukan pekerjaan kasar menjadi terlibat dalam profesi terampil.

Selain melakukan reformasi dari dalam, Arab Saudi sedang mendiversifikasi integrasi ekonominya di luar dunia Barat atau kawasan Arab menuju negara dan kawasan Asia yang menjanjikan secara ekonomi, termasuk dengan China, Rusia, India, Pakistan dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. 

Karenanya, baik dalam pandangan domestik dan internasionalnya, Arab Saudi saat ini bercita-cita untuk memecahkan belenggu sejarah yang pahit dan bergerak ke masa depan yang progresif, yang merupakan inti dari Visi 2030.

Sebaliknya, jika Iran tidak cukup untuk menyabotase kemajuan Arab Saudi dan persatuan Islam di masa lalu, beberapa tahun terakhir telah terlihat munculnya seorang pemimpin baru yang memproklamirkan diri dari dunia Muslim Sunni, yaitu Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.Namun, beberapa waktu tecrakhir, Erdogan disebut bekerjasama dengan Iran dan Qatar, bersama dengan Malaysia di bawah kepemimpinan mantan perdana menteni Mahathir Mohammed. 

Konspirasi yang sedang berlangsung untuk merongrong posisi Arab Saudi di dunia Islam tidak akan lengkap tanpa beberapa baris tentang peran yang dimainkan Qatar di kawasan Teluk. Negara ini adalah anggota organisasi regional paling sukses di dunia Arab, yaitu Dewan Kerjasama Teluk (GCC), yang dibentuk tepat karena ancaman Iran pada 1981 dan yang melarang campur tangan dalam urusan internal anggota lain. 

photo
Tentara Pakistan saat latihan militer bersama dengan pasukan Arab Saudi di Shamrakh, Arab Saudi, Senin (30/3). - (AP/SPA)
Pada 2017, Arab Saudi dan beberapa negara Arab lainnya tidak punya pilihan selain memblokir Qatar karena alasan ini. Krisis akan segera berakhir ketika dan ketika para pemimpinnya memilih untuk hidup damai dan harmonis dengan sesama tetangga Arab mereka, daripada bersekutu dengan rezim non-Arab di Iran atau Turki, yang bersandar pada penaklukan penduduk Muslim mereka.

Ini adalah beberapa realitas geopolitik yang mengancam persatuan dan kedamaian Umat Muslim dari dalam. Ini layak untuk ditunjukkan agar kita tetap sadar akan tantangan yang mereka hadapi dan kita dapat berjuang bersama untuk mengatasinya. 

Pada akhirnya, para penetas konspirasi saat ini untuk memecah belah umat Islam akan menemui takdir ilahi mereka. Bagaimanapun, tempat-tempat suci itu ada di Makkah dan Madinah, bukan di Istanbul atau Teheran. Itu akan selalu ke arah Ka'bah yang menjadi arah bagi jutaan umat Muslim saat melaksanakan sholat fardhu lima kali sehari. 

Keyakinan Islam adalah inti dari budaya Pakistan dan Saudi. Oleh karena itu, kedua negara harus secara hati-hati mengkalibrasi kebijakan dan strategi bilateral dan regional mereka untuk mengalahkan kekuatan musuh yang mencoba menciptakan gesekan di antara keduanya dan memecah belah dunia Islam. 

Krisis baru-baru ini harus menjadi pengingat untuk menghindari diplomasi publik tentang masalah sensitif seperti itu, karena kepentingan pribadi yang bertentangan dengan kemitraan strategis Arab Saudi dan Pakistan akan memanfaatkan peluang tersebut. Kepentingan terselubung adalah hanya sebagai titik klarifikasi, terkait dengan rezim dan pemimpin negara yang bersangkutan. 

Selain meningkatkan kerja sama pertahanan dan mempertahankan dukungan ekonomi saat ini, Arab Saudi harus meyakinkan Pakistan tentang keterlibatan jangka panjang untuk pembangunan ekonomi negara melalui kemajuan nyata dalam perdagangan dan investasi bilateral.

Sementara, Pakistan harus mendiversifikasi potensi tenaga kerjanya sebagai tanggapan atas tuntutan yang muncul dari proses implementasi Visi 2030.  Singkatnya, saat hubungan politik aman dan kokoh, kemajuan dalam bidang ekonomi dan bidang kerja sama lainnya menjadi kenyataan.

 

*Naskah ini merupakan artikel yang publikasikan Arab News, karya Dr Ali Awadh Asseri, mantan diplomat Arab Saudi yang pernah jadi duta besar Pakistan 2001-2009.

 

Sumber:   https://www.arabnews.com/node/1727936  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA