Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wagub Maluku tak Intervensi Pemukulan Perawat

Selasa 01 Sep 2020 22:34 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Sejumlah pasien menjalani perawatan di dalam tenda darurat di teras RSUD Haulussy, Ambon, Maluku, Kamis (26/9/2019).

Sejumlah pasien menjalani perawatan di dalam tenda darurat di teras RSUD Haulussy, Ambon, Maluku, Kamis (26/9/2019).

Foto: Antara/Izaac Mulyawan
Jumima Orno dipukuli oleh keluara pasien Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Anggota DPRD Maluku, Alex Orno menyatakan, ia bersama Wagub Maluku Barnabas Orno tidak pernah melakukan intervensi ke polisi terkait aksi pemukulan seorang perawat di RSUD dr. M. Haulussy Ambon oleh keluarga pasien Covid-19. Seperti diketahui korban pemukulan adalah Jumima Orno yang tak lain keponakan Alex Orno.

"Demi Tuhan, kami tidak pernah mencampuri masalah tersebut, meski pun yang dipukuli adalah keponakan saya bernama Jumima Orno," kata Alex di Ambon, Selasa.

Baca Juga

Penegasan Alex disampaikan saat pimpinan dan anggota DPRD Maluku menerima kedatangan demonstran dari Seram Nusa Ina dan Teluti dipimpin Umar Ismail Kelihu selaku koordinator lapangan dan Hidayat Samalah selaku orator atau juru bicara. Dalam pertemuan yang dipimpin dua Wakil Ketua DPRD Maluku, Melkianus Sairdekut dan Efendy Latuconsina serta Sekretaris DPRD, Bodewin M. Wattimena, Hidayat Samalah menuntut agar kasus ini diselesaikan secara kekeluargaan dan 13 orang yang sementara diproses hukum agar dibebaskan.

Terkait tuntutan tersebut, Alex Orno mengaku mengetahui keponakannya dipukuli keluarga pasien Covid-19 atas nama Hasan Keya ketika ada aksi demonstrasi di DPRD Maluku. "Silahkan saudara-saudara cek langsung di Polresta Ambon dan Pulau - Pulau Lease, apakah Wagub Maluku atau pun saya pernah mengintervensi perkara ini. Saya akan menghubungi keponakan tersebut untuk menanyakan apakah bersedia menyelesaikan perkaranya secara kekeluargaan atau tidak," tegas Alex.

Wakil ketua DPRD Maluku, Melkianus Sairdekut juga menyampaikan permohonan maaf untuk kesekian kalinya kepada masyarakat dan pendemo terkait kegiatan nyanyi dan joget di gedung DRPD pada perayaan HUT Provinsi Maluku pada 19 Agustus 2020. "Terima kasih atas tugas-tugas kontrol sosial yang dilakukan, dan secara kelembagaan saya menyampaikan permohonan maaf bila aksi joget ini melukai hati rakyat," ujarnya.

Karena itu DPRD Maluku, tidak ada niat sedikit pun untuk melukai hati rakyat hanya lewat aksi yang terjadi secara spontanitas dan tidak ada desain apa pun untuk kegiatan tersebut. "Tugas dan tanggunjawab DPRD dalam pengawasan pandemi Covid-19 ini masih tetap dilakukan hingga saat ini. Bahkan, tiga tim yang dibentuk sampai hari ini masih tetap bekerja dan tidak pernah akan bubar selama pandemi ini masih terjadi," tegasnya.

Dua anggota DPRD lainnya, Fauzan Alkatiri dan Benhur Watubun mengatakan, kalau memang aksi joget yang terjadi secara spontanitas itu merupakan sebuah pelanggaran hukum maka dipersilahkan membuat laporan resmi ke aparat kepolisian. "Saya termasuk orang juga ikut joget jadi mohon dimaafkan, tetapi kalau memang ini sebuah pelanggaran hukum maka bisa dilaporkan," ujar Fauzan

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA