Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Wakil Wali Kota dan Sekda Padang Positif Covid-19

Senin 31 Aug 2020 12:57 WIB

Red: Ratna Puspita

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumatera Barat Jasman Rizal

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumatera Barat Jasman Rizal

Foto: Republika/Febrian Fachri
Wakil wali kota dan sekda Padang sempat melakukan perjalanan dinas ke Jakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Corona Virus Disease (Covid-19) Sumatera Barat menyatakan Wakil Wali Kota Padang Hendri Septa dan Sekda Kota Padang Amasrul positif Covid-19. Keduanya sebelumnya melakukan perjalanan dinas ke Jakarta.

"Berdasarkan laporan yang diterima tadi pagi dari hasil pemeriksaan laboratirumUniversitas Andalas (Unand), benar keduanya dinyatakan positif Covid-19," kata Juru Bicara GTPPCOVID-19 Sumbar Jasman Rizal di Padang, Senin (31/8).

Baca Juga

Selain dua pejabat Pemkot Padang tersebut, ia mengatakan, satu anggota DPRD Padang Faisal Nasir yang juga positif Covid-19. 

Ia menyampaikan berdasarkan hasil pemeriksaan pada Senin (31/8) 2020 terkonfirmasi sebanyak 91 warga Sumbar positif dan sembilan orang dinyatakan sembuh. Pasien positif berasal dari Kota Padang 40 orang, Kabupaten Agam lima orang, Kabupaten Padang Pariamandelapan orang, Kabupaten Pesisir Selatan seorang, Kabupaten Solok Selatan satu orang dan Kota Pariaman 36 orang.

Sementara itu Sekda Kota Padang Amasrul saat dihubungi membenarkan bahwa ia positif Covid-19. "Tadi pagi saya dikabari Kepala Dinas Kesehatan Padang positif," katanya.

Amasrul mengaku baru pulang dari Jakarta untuk perjalanan dinas ke Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi kemudian melakukan tes usap di Bandara Internasional Minangkabau pada Sabtu (29/8). "Hasilnya keluar pagi ini dan setelah ini keluarga akan melakukan tes usap serta rontgen, kalau memang bisa isolasi mandiri saja," katanya.

Amasrul merasa tidak ada keluhan apa apa di tubuhnya dan tetap bisa makan dan minum dengan normal. Ia mengimbau masyarakat tetap mengikuti protokol kesehatan karena pakai masker saja masih bisa juga.

"Saya waktu ke Jakarta sudah pakai masker dan pelindung muka tetap bisa kena," demikian Amasrul.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA