Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Perang Malazgirt, Kejayaan Seljuk Muslim Ubah Sejarah Dunia

Ahad 30 Aug 2020 23:33 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Nashih Nashrullah

Kemenangan Tentara Seljuk Muslim di Perang Malazgirt ubah sejarah dunia. Ilustrasi tentara seljuk Muslim.

Kemenangan Tentara Seljuk Muslim di Perang Malazgirt ubah sejarah dunia. Ilustrasi tentara seljuk Muslim.

Foto: google.com
Kemenangan Tentara Seljuk Muslim di Perang Malazgirt ubah sejarah dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, Seribu tahun silam, tepatnya pada 26 Agustus 1071, Alp Arslan, sultan dari Dinasti Seljuk Turki Muslim, mengalahkan pasukan besar Bizantium yang dipimpin oleh Romanos IV Diogenes, kaisar dari kerajaan Kristen yang dipimpin Yunani.

Pertempuran yang disebut Malazgirt atau Manzikert itu secara signifikan mengubah sejarah dunia, meningkatkan konfrontasi bersejarah antara Kristen dan Muslim. Sejak saat itu pula, negara-negara Kristen Eropa mulai membentuk aliansi untuk menyerang Timur Tengah, hingga meledaklah Perang Salib pada 1095, yang berlanjut selama hampir dua abad, dan menghancurkan Timur Tengah.

Melalui Pertempuran Malazgirt, Islam mulai tumbuh di Anatolia, yang saat itu didominasi Kristen. Pengaruh Islam juga terus meluas hingga Kanstantinopel, yang saat ini disebut Istanbul, ibukota Kekaisaran Romawi Timur dan lanskap Eropa.  

Baca Juga

Salah satu kerajaan, Ottoman, yang menetap di Anatolia barat oleh penguasa Semenanjung Seljuk pada abad ke-13, kemudian pergi dan menaklukkan Balkan dan sebagian besar Timur Tengah, membangun dominasi politik dan militer di Mediterania. Laut dan Laut Hitam.

"Pertempuran Malazgirt adalah salah satu insiden paling krusial dan titik balik dalam sejarah dunia," tulis Profesor Mukrimin Halil Yinanc, salah satu sejarawan Turki terkemuka tentang Seljuk, dalam buku referensinya, The History of Turkey , The Age of the Seljuk, yang diterbitkan ulang pada 2013 oleh Asosiasi Sejarah Turki, yang dikutip di TXT World, Kamis (27/8). 

Yinanc mengatakan, kemenangan Muslim tersebut memungkinkan orang-orang Turkmens, yang merupakan istilah khusus yang digunakan untuk menggambarkan Muslim Turki, mendirikan sebuah negara individu, cabang Anatolia dari Seljuk, dan memperluas dari dataran timur Anatolia ke pantai baratnya. The Great Seljuk awalnya berbasis di Teheran saat ini di Iran. 

Yinanc percaya bahwa pertempuran itu juga membuka jalan bagi sintesis budaya dan politik antara Muslim Turki yang dipimpin Seljuk dan populasi Anatolia yang mayoritas Kristen, yang mengarah pada munculnya negara Turkmenistan yang kuat dan terorganisir dengan baik di jantung semenanjung kuno.

“Pertempuran juga menandakan titik awal terpenting dari pawai dan penaklukan Turkmenistan di Semenanjung Balkan, Hongaria, Suriah, Mesir, Irak, seluruh Afrika Utara dan Cekungan Laut Hitam, membangun kerajaan terbesar dan paling berkelanjutan di dunia [Kekaisaran Ottoman] setelah Kekaisaran Romawi,” kata Yinanc berpendapat.

Tetapi, pertempuran itu juga membawa kepentingan khusus bagi sejarah Islam di luar implikasi pertempuran dan hasil sejarah Turki, menurut banyak ahli termasuk Yinanc dan rekan-rekan baratnya.

"Pengambilalihan Anatolia oleh Seljuk harus dianggap sebagai salah satu perkembangan paling luar biasa dalam sejarah Timur Tengah," tulis Andrew Peacock, seorang profesor sejarah di Universitas St Andrews, dalam bukunya, Early Seljuq History, A New Interpretation.

Peacock mencatat bahwa Kekaisaran Byzantium, yang menang berturut-turut melawan Sasanids, sebuah dinasti kuat pimpinan Persia di Iran dan Asia Tengah, dan Muslim Arab yang berhasil dikalahkan dengan telak oleh Turki di sepuluh tahun antara 1071 hingga 1081, hanya mampu menahan beberapa pelabuhan di pesisir Anatolia.

“Sejarawan Islam kuno menganggap kemenangan [pada Pertempuran Malazgirt], yang membuka tanah Anatolia bagi migrasi Muslim, dalam istilah yang sama dengan Pertempuran Yarmouk dan al-Qadisiyyah, yang juga meletakkan dasar bagi kemenangan Muslim di Wilayah Asia dan Mediterania [pada abad ke-7],” tulis Yinanc.

Pertempuran Yarmouk, yang dimenangkan oleh tentara Kekhalifahan Rashidun melawan pasukan Kekaisaran Romawi Timur pada 636 M, menandai dimulainya runtuhnya kekuasaan Byzantium di Timur Tengah, terutama di Suriah dan Palestina. Ditambah Pertempuran al Qadisiyyah, yang terjadi pada tahun yang sama dengan Pertempuran Yarmouk, empat tahun setelah kematian Nabi Muhammad, dimana pasukan Muslim berhasil mengalahkan pasukan besar Kekaisaran Sassanid.

Kedua pertempuran tersebut menandakan kemenangan Muslim yang menentukan dan tak terduga melawan kekuatan super dunia yang ada saat itu, Romawi dan Sassaniyah. 

Kemenangan Turki di Pertempuran Malazgirt juga agak tidak terduga oleh kepemimpinan arogan Kekaisaran Byzantium, yang menolak untuk berdamai dengan Seljuk sementara Alp Arslan dilaporkan mengirim utusannya untuk menuntut perdamaian.

Hampir seabad kemudian, skenario tersebut terulang kembali karena tawaran perdamaian dari pemimpin Anatolia Seljuk, Kilij Arslan II, ditolak oleh pimpinan Byzantium. Pada 1176, pada Pertempuran Myriokephalon, pasukan Bizantium lainnya dihancurkan oleh Seljuk, mengakhiri semua impian untuk mengusir orang Turki dari lanskap Anatolia.

Kekaisaran Bizantium, yang merupakan sintesis dari budaya Yunani kuno dan kebijaksanaan politik Romawi, berpikir bahwa jika orang-orang Turki nomaden (dalam hal ini Seljuk) menuntut perdamaian, itu berarti mereka lemah dan mereka seharusnya dilindas sebagaimana mestinya.

Tapi Alp Arslan, bisa dibilang salah satu jenderal Turki terbaik sepanjang sejarah Turki, dan seorang pria dengan kekuatan kemauan baja, juga bukan target lemah sama sekali. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA