Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Menanti Aksi Arsenal Vs Liverpool di Community Shield

Sabtu 29 Aug 2020 03:45 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Endro Yuwanto

 Pelatih Arsenal Mikel Arteta mengangkat trofi Piala FA.

Pelatih Arsenal Mikel Arteta mengangkat trofi Piala FA.

Foto: Catherine Ivill/Pool via AP
Arsenal dan Liverpool masih menikmati sisa-sisa kesuksesan di laga domestik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Arsenal dan Liverpool akan berhadapan dalam ajang Community Shield, di Wembley, Inggris, Sabtu (29/8) malam WIB. Musim domestik Arsenal berakhir pada hari pertama Agustus dengan kemenangan final Piala FA melawan Chelsea.

Arsenal kembali beraksi pada akhir bulan yang sama saat bertemu juara Liga Primer Inggris, Liverpool. Perubahan haluan yang sangat cepat ini, diberlakukan setelah absen tiga bulan selama musim lalu akibat dari pandemi virus corona yang menyebar secara global. Ini merupakan tantangan unik untuk persiapan pramusim bagi pelatih Arsenal Mikel Arteta dan rekannya dari Liverpool Juergen Klopp.

Namun, hal itu memungkinkan Arsenal dan Liverpool untuk menikmati sisa-sisa kesuksesan gemerlap saat merebut hadiah domestik utama di Piala FA dan Liga Primer Inggris.

Wembley, seperti halnya final Piala FA, akan tanpa penggemar. Tetapi Community Shield masih menawarkan kesempatan untuk meletakkan penanda awal untuk dimulainya musim Liga Primer Inggris, yang dimulai pada Sabtu, 12 September 2020.

Dilansir BBC, Jumat (28/8), dua jenis kemenangan berbeda untuk Arsenal dan Liverpool mengarah pada pengibaran tirai tradisional ini. Meskipun masih harus dilihat seberapa kuat masing-masing tim pada pertandingan nanti, mengingat persiapan yang dibatasi untuk kampanye baru.

Kesuksesan Liverpool di Liga Primer Inggris, gelar pertama selama 30 tahun, adalah hasil dari pergerakan brilian selama beberapa musim di bawah Klopp.

Kemenangan Liga Champions melawan Tottenham Hotspur pada finak 2019, setelah kalah dari Real Madrid di final 2018, adalah katalisator dari rasa haus yang tak terpuaskan untuk mengakhiri penantian gelar setelah kehilangan gelar Liga Primer Inggris 2018/2019, dengan hanya selisih satu poin dari Manchester City yang menjadi juara.

photo
Pelatih Liverpool Jurgen Klopp dan trofi juara Liga Primer Inggris.  (Laurence Griffiths, Pool via AP)

Gelar Liga Primer Inggris Liverpool adalah prosesi dari pergantian tahun dan seterusnya, dimenangkan dengan tujuh pertandingan tersisa dan dengan selisih akhir 18 poin dari runner-up.

Adapun kesuksesan Arsenal dibangun dengan cara yang berbeda. Rekor kemenangan Piala FA ke-14 melawan Chelsea pada 1 Agustus datang setelah musim turbulensi dengan Arteta memasukkan pekerjaan manajerial pertamanya di negara adidaya sepak bola ini setelah pemecatan Unai Emery pada Desember tahun lalu.

Itu didorong oleh kecemerlangan Pierre-Emerick Aubameyang, yang mencetak dua gol dalam kemenangan semifinal atas Manchester City, dan mengulangi prestasi tersebut di final.

Suasana di sekitar Arsenal, dalam konteks sepak bola, semakin bergairah. Namun, the Gunners dikritik atas keputusan untuk membuat 55 staf keluar sambil menyerahkan paket gaji besar untuk memikat gelandang 32 tahun Willian dari Chelsea, serta menawarkan 250 ribu poundsterling per pekan untuk menggoda Aubameyang menandatangani kontrak baru.

Arteta sudah mulai menunjukkan otoritasnya di Arsenal sebelum akhir musim lalu dengan marginalisasi Mesut Oezil dan Matteo Guendouzi. Kemenangan Piala FA merupakan hadiah atas dampak awal pelatih Spanyol itu. Pertemuan dengan sang juara liga, yang dikalahkan Arsenal 2-1 di Stadion Emirates menjelang akhir musim, adalah kesempatan ideal untuk mempertahankan momentum.

Arteta telah menyaksikan pergolakan di balik layar, dengan kepala sepak bola Raul Sanllehi pergi sebagai bagian dari operasi baru yang efisien. Direktur pelaksana Vinai Venkatesham akan mengambil peran kepemimpinan yang lebih besar dan Arteta akan memiliki basis kekuatan yang lebih besar, seperti halnya direktur teknis Edu.

Kepala perekrutan Francis Cagigao juga telah pergi, bersama dengan kepala perekrutan Inggris Pete Clark dan pencari bakat utama Brian McDermott.

Di lapangan, skuat Arsenal baru mulai terbentuk. Willian akan menambah pengalaman, kelas dan kreativitas, sementara bek tengah berusia 22 tahun Gabriel Magalhaes, yang diperkirakan datang dari Lille, telah menjadi salah satu pemain muda yang paling dicari di Eropa.

Gabriel akan bergabung dengan William Saliba yang berperingkat tinggi, bek berusia 19 tahun yang sekarang berada di Arsenal setelah dipinjamkan kembali ke St Etienne sebagai bagian dari kesepakatan 27 juta poundsterling pada 2019.

Semuanya memberikan suasana era baru di Arsenal di bawah Arteta, meskipun tanda tangan dari sang jimat dan superstar, Aubameyang, yang sudah mapan pada kontrak barunya akan terlihat sebagai cap persetujuan resmi. Ini masih akan mewakili bagian paling penting dari bisnis the Gunners musim panas ini, jika dan kapan itu bisa diselesaikan.

Arsenal menyelesaikan musim lalu dengan sukses untuk mengalahkan Chelsea di Wembley, meskipun finis di urutan kedelapan di liga, mengisyaratkan pekerjaan yang masih perlu dilakukan Arteta. Community Shield memberi Arsenal kesempatan untuk memberikan tanda kemajuan lain.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA