Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

DKI Perpanjang PSBB Transisi, Pengamat: Sanksi tak Tegas

Jumat 28 Aug 2020 17:18 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Bayu Hermawan

Pengamat Kebijakan Publik, Agus Pambagio

Pengamat Kebijakan Publik, Agus Pambagio

Foto: ROL/Havid Al Vizki
Pengamat menilai sanksi pelanggaran PSBB transisi kurang tegas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat Kebijakan Publik Agus Pambagio meminta Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) diperketat seperti bulan Maret lalu, atau seperti saat awal Covid-19 merebak. Menurutnya, PSBB transisi seperti yang saat ini kembali diperpanjang untuk kelima kalinya sangat tidak efektif.

"Kalau gak mau dibalikin ke PSBB, ya udah pemerintah gak usah atur-atur lagi aja. Apalagi, gak ada sanksi jelas,’" ujarnya ketika dihubungi Republika.co.id, Jumat (28/8).

Agus menilai, aturan yang saat ini berlaku juga sangat tidak progresif. Terlebih, aturan sanksi di Perda juga tidak bisa digunakan, termasuk Keputusan Gubernur yang dianggap tidak berlaku. "Pakai aja UU 12 Tahun 2011 (tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan)," katanya.

Baca Juga

Dia menegaskan, janji pemerintah saat awal PSBB transisi adalah mengembalikan PSBB kembali jika kasus terus melonjak. Namun, hingga kini tidak ada kejelasan. "Yaudah terserah, menurut saya ngapain lagi diatur. Aturannya juga kan gak jelas, sanksi apalagi," keluhnya.

Dia menilai, sanksi denda yang diberikan terlalu sedikit dibanding kerugian yang akan didapat kelak. Padahal menurut dia, sanksi suatu aturan sebaiknya diberikan sebesar mungkin. "Sanksi itu harusnya besar, biar orang kapok. Kalau seperti ini, menurut saya mending buka saja lagi semuanya," ujarnya.

Ketika ditanya rencana pembukaan bioskop, dirinya menyarankan agar pemerintah pasrah saja. Utamanya dengan membuka semua sektor usaha. "Kalau menurut saya, mending dibuka aja semua, kan negara juga sudah tidak mengatur lagi. Yaudah buka saja, gak usah diatur lagi, buka dan bebaskan saja," katanya.

Dalam dua hari terakhir, Indonesia dan Jakarta khususnya, mengalami penambahan rekor kasus harian tertinggi. Kamis, kemarin, Indonesia mendapat rekor kasus harian baru, sekitar 2.719.

Namun, hari ini, rekor itu kembali terpecahkan dengan jumlah 3.003 kasus disertai jumlah kematian mencapai 105 orang. Jakarta, selama dua hari terakhir juga menjadi daerah dengan total harian terbanyak di Indonesia. Hari ini, Jakarta menghasilkan rekor tertinggi kasus Covid-19 sebesar 820 kasus.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA