Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Muslim Latin di Amerika Serikat, Besar di Tangan Mualaf 

Rabu 26 Aug 2020 06:55 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Muslim Latino di Amerika Serikat adalah keturunan Kuba yang masuk Islam. Bendera Amerika Serikat

Muslim Latino di Amerika Serikat adalah keturunan Kuba yang masuk Islam. Bendera Amerika Serikat

Muslim Latino di Amerika Serikat adalah keturunan Kuba yang masuk Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, MIAMI –  Aroma kroket yang baru saja dibuat masih tertinggal di udara. Para staf bergegas untuk menyelesaikan pesanan sambil menyimpan peti berisi kue-kue panas dan makanan penutup seperti tres leches (kue susu) yang terkenal di kafe. Sebagian besar pekerja adalah orang Kuba dan hampir semua orang berbicara bahasa Spanyol.

Aktivitas itu sudah berjalan lebih dari satu dekade yang lalu. Tetapi Yasemin Kanar mengingat hari pertamanya sebagai dekorator kue fondant paruh waktu di toko roti Vicky di Miami Gardens seperti kemarin.

Baca Juga

Kanar yang sekarang menjadi influencer media sosial kecantikan populer, masih duduk di bangku SMA saat itu. Dia berjalan ke toko roti dengan berpakaian sederhana, mengenakan jilbab.

"Butuh beberapa saat bagi orang untuk terbiasa dengan itu, tapi semua orang sangat baik kepada saya, begitu kami mulai berbicara satu sama lain dalam bahasa Spanyol, kami berada di halaman yang sama," kenang Kanar, dilansir dari US News, Selasa (25/8).

Kanar sekarang dikenal di media sosial, dia lahir dari seorang ibu Kuba dan ayah Turki di Miami. Ibunya, putri dari keluarga emigran Kuba terkemuka, pindah agama dari Katolik ke Islam di awal usia 20-an setelah pencarian spiritual. 

Dia membesarkan Yasemin, saudara laki-laki dan perempuannya dalam sebuah rumah tangga yang kuat dalam budaya dan keyakinan. Ayahnya memengaruhi pandangan moralnya, kata Kanar, tetapi kepribadiannya lebih mirip Kuba.

Kanar dan saudara-saudaranya adalah bagian dari segmen populasi Muslim yang relatif kecil tetapi berkembang pesat di Amerika Serikat (AS) sebagai Muslim Latin.

Pusat Penelitian Pew mengatakan jumlah Muslim yang tinggal di AS meningkat dari 2,5 juta menjadi 3,5 juta dari 2007 hingga 2017. Sekitar seperempat juta dari mereka adalah orang Latin. Pada 2009, hanya 1 persen Muslim AS yang diidentifikasi sebagai Latino, laporan Institute for Social Policy and Understanding, sebuah kelompok advokasi yang berbasis di Washington yang menyediakan penelitian dan pendidikan tentang Muslim Amerika.

Sembilan tahun kemudian angka itu meningkat menjadi 7 persen. Para peneliti memperkirakan bahwa lebih dari separuh Muslim Latin adalah mantan Katolik.

Semakin banyak masjid menerbitkan literatur dalam bahasa Spanyol. Organisasi seperti Islam yang berbasis di Texas dalam bahasa Spanyol menyediakan Alquran dan video bagi mereka yang ingin belajar tentang agama tersebut.

Di Florida Selatan yang sangat Latin, Muslim Latino masih menemukan pijakan. Tidak ada masjid Latin terkemuka, misalnya, tetapi ada banyak bukti anekdotal bahwa jumlah Muslim dan sumber daya yang tersedia untuk mereka meningkat.

"Saya mendapat pesan dari gadis-gadis Latin di saluran media sosial saya yang menanyakan pertanyaan tentang Islam, beberapa dari mereka mengajukan pertanyaan tentang pindah agama atau bagaimana cara memberi tahu keluarga mereka," kata Kanar.

Kanar sekarang berusia 30 tahun, menikah dengan seorang Muslim Mesir dan ibu dari dua anak. Dia memulai saluran YouTube-nya lebih dari satu dekade lalu untuk berbagi bagaimana dia menata hijabnya dengan teman dekat dan keluarga, tetapi dia segera mendapatkan ribuan penonton di videonya.

Ketika dia mulai mendapatkan pesan dari gadis-gadis Kuba dengan pertanyaan tentang Islam, Kanar menyadari bahwa dia perlu menjaga salurannya seterbuka mungkin.

Meskipun perkawinan antara budaya Kuba dan Islam mungkin tampak berlawanan dengan intuisi beberapa orang, Kanar berpendapat bahwa menjadi Muslim tidak membuatnya menjadi orang Kuba. Juan Gomez, Direktur Klinik Imigrasi di Florida International University, setuju.

"Kamu tidak bisa mengatakan bahwa seseorang lebih Kuba karena mereka melakukan satu hal dan kamu melakukan hal lain, ini tentang mengingat latar belakang kamu dan bagaimana kamu dibesarkan. Ini tentang makanan, bahasa, musik, semuanya," katanya.  

photo
Kelompok Muslim Amerika Serikat mengampanyekan anti Islamofobia - (world bulletin)
Kanar dibesarkan dengan dikelilingi pengaruh Muslim dan Kuba. Kenangan favoritnya termasuk mengadakan pesta dansa dengan teman perempuannya dan menikmati arroz imperial ibunya. Yaitu makanan klasik Kuba yang menenangkan yang dibuat dengan lapisan nasi kuning, suwiran ayam, mayones, dan keju leleh. 

"(Ibuku) akan memasaknya pada hari-hari kami mengadakan pesta gadis atau gadis berkumpul. Itu adalah favoritku dan suguh yang luar biasa. Kami akan menjadi gila dan bersenang-senang selama tidak ada orang di sekitar," ujarnya.

Kanar tidak minum alkohol atau mengenakan pakaian terbuka seperti beberapa teman Kuba-nya, dan seiring bertambahnya usia, dia mulai mengelilingi dirinya dengan teman-teman yang memiliki nilai yang sama. 

Meskipun tidak semuanya Muslim, banyak yang menjalani hidup mereka dengan lebih konservatif. Kanar pindah ke kota kecil Stuart beberapa tahun lalu, di mana jumlah penduduk Kuba lebih sedikit. Namun dia mengatakan kemampuannya untuk berbicara bahasa Spanyol membuatnya tetap terhubung dengan akar Kuba-nya. 

"Ketika (orang Kuba) pertama kali melihat saya, mereka tidak pernah berpikir bahwa saya orang Kuba atau bahwa saya dapat berbicara bahasa Spanyol sehingga mereka memandang saya seperti orang luar," katanya.

"Ketika mereka mengetahui bahwa saya dapat berbicara bahasa Spanyol, itu seperti mereka dapat berhubungan dengan saya pada tingkat yang baru dan hijab saya tidak penting lagi," ujarnya. 

Tony Meyer, pemilik Vicky Bakery, mengenang bahwa bahasa tersebut memperkuat hubungannya dengan Kanar. "Kami memiliki koneksi tambahan di luar dia hanya bekerja untuk saya. Dia berbicara dengan saya dalam bahasa Spanyol dan kami memiliki kesamaan," jelasnya.

Wilfredo Ruiz, Direktur Komunikasi Dewan Hubungan Amerika-Islam cabang Florida adalah seorang Latino yang masuk Islam. Dia setuju bahwa bahasa membuatnya tetap terhubung dengan komunitas Latin setelah dia masuk Islam.

Budaya dan bahasa bercampur selama berabad-abad pemerintahan Muslim di Semenanjung Iberia. "Bahasa sudah ada sejak bertahun-tahun lalu, dan kamu akan melihat banyak kesamaan antara bahasa Spanyol dan Arab," kata Ruiz.

"Mungkin itu alasan lain mengapa banyak orang Latin merasakan hubungan dengan bahasa Arab dan Islam," ujarnya. 

photo
Ilustrasi umat Islam Amerika Serikat- (USA TODAY/Reuters)
Ibu Kanar, Roraima berusia 66 tahun melarikan diri ke Miami bersama keluarganya pada usia 5 tahun setelah Fidel Castro menggulingkan pemerintahan Fulgencio Batista pada tahun 1959. Ayahnya pernah menjabat sebagai jenderal di bawah Batista. 

"Banyak orang Kuba akan mengenali nama ayah saya, saya sama seperti orang Kuba. Tapi ketika orang melihat saya, mereka melihat hijab saya lebih dulu dan bukan orang Kuba," kata Roraima. 

Roraima dibesarkan dalam rumah tangga Katolik dan bangga dengan keyakinannya saat kecil, tetapi setelah dia mulai mengajukan pertanyaan di sekolah menengah dan perguruan tinggi, dia jatuh cinta pada Islam.

"Saya bahkan ingin menjadi biarawati pada suatu saat, iman selalu memainkan peran penting dalam hidup saya. Hanya saja sekarang, saya percaya pada Islam karena memiliki jawaban yang saya cari," jelasnya.

Roraima termasuk dalam 56 persen Muslim Latin yang pindah dari Katolik. Sisanya umumnya berpindah dari agama Protestan atau kehidupan sekuler atau ateis, kata sebuah laporan tahun 2017 tentang Muslim Latin di AS yang diterbitkan dalam Journal of Race, Ethnicity and Religion.

Keluarga mungkin mengerutkan kening pada anggota yang meninggalkan keyakinan mereka sejak lahir, dan ibu Roraima tidak berbeda. Tapi Roraima mengatakan dia menjelaskan bahwa dia tidak melupakan asuhan dan budayanya.

"Dalam budaya Kuba, wanita pasti senang dirayakan oleh pria, ketika saya berhenti memedulikan itu dan masuk Islam, harga diri saya naik, saya orang Kuba dan agama saya adalah Islam. Bagi saya, mereka adalah hal yang sangat berbeda," jelasnya.

Dia mewariskan nilai-nilai itu kepada putrinya. Kanar mengatakan dia berpikir bahwa dia dapat berhubungan baik dengan Muslim dan Kuba karena warisan dan keyakinannya.

"Sebagai seorang mualaf, ibu saya menanamkan kepercayaan diri dan cinta Islam yang besar pada kami. Itu membuat saya merasa percaya diri dengan tubuh saya sendiri, dan saya ingin berbagi dengan orang lain," jelasnya.

Sumber:https://www.usnews.com/news/best-countries/articles/2020-07-02/numbers-of-us-latino-muslims-growing-rapidly 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA