Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Ada Banyak Peninggalan Sejarah di Museum Balaputra Dewa

Selasa 25 Aug 2020 19:14 WIB

Red: Agung Sasongko

Museum Balaputra dewa

Museum Balaputra dewa

Foto: Google
Dalam tiga tahun terakhir, pihaknya telah menambah 2.000 koleksi baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengelola Museum Balaputra Dewa Palembang terus berupaya menambah koleksi untuk lebih menarik minat masyarakat Sumsel, wisatawan lokal, dan mancanegara berkunjung ke tempat penyimpanan benda bersejarah itu.

Koleksi terbaru yakni satu kemudi kapal terbuat dari kayu yang telah diteliti pihak Balai Arkeologi diperkirakan peninggalan zaman Kerajaan Sriwijaya abad ke-9.

Baca Juga

"Kami pada Agustus 2020 ini mendapat hibah dari masyarakat sebuah kemudi kapal peninggalan Sriwijaya dengan berat sekitar empat ton, panjangnya 10 meter dan lebar 50 cm," kata Kepala Museum Balaputra Dewa Palembang Chandra Amprayadi di Palembang, Selasa (25/8).

Dengan adanya hibah barang peninggalan sejarah itu, memperkaya koleksi Museum Balaputra Dewa yang berkaitan dengan Kerajaan Sriwijaya.

Beberapa barang peninggalan sejarah berkaitan dengan Kerajaan Sriwijaya berpusat di Kota Palembang yang sudah ada sebelumnya di museum tersebut, seperti artefak kerajinan gerabah, manik-manik, logam benda cor, dan prasasti.

Sebagian besar prasasti adalah replika, sedangkan yang aslinya sebagian besar ditempatkan di Museum Nasional Jakarta dan di Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya (TPKS) Palembang.

Contoh prasasti replika yang bisa dilihat di Museum Balaputra Dewa Palembang berasal dari abad ke-7, yakni Prasasti Kedukan Bukit, Telaga Batu, Kota Kapur, Talang Tuwo, Boom Baru, Kambang Unglen, Kambang Unglen II, dan Siddhayatra.

Dalam tiga tahun terakhir, pihaknya telah menambah 2.000 koleksi baru yang diperoleh dari hibah masyarakat di berbagai daerah di Sumsel dan provinsi lainnya.

Dengan adanya tambahan koleksi peninggalan sejarah tersebut, Museum Balaputra Dewa Palembang memiliki 8.800 koleksi mulai dari zaman prasejarah, zaman Kerajaan Sriwijaya, zaman Kesultanan Palembang, hingga zaman kolonialisme Belanda.

Bagi masyarakat atau wisatawan lokal dan mancanegara yang akan melihat koleksi benda peninggalan sejarah tersebut dapat datang ke Museum negeri Balaputra Dewa di kawasan KM 6,5 Palembang, Jalan Srijaya I Nomor 28 setiap Selasa hingga Ahad.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA