Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

AS Pastikan Israel Pertahankan Keunggulan Militer di Timteng

Selasa 25 Aug 2020 13:18 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Christiyaningsih

Menlu AS Mike Pompeo dan PM Israel Benjamin Netanyahu. Menlu AS Mike Pompeo memastikan negaranya akan memastikan Israel mempertahankan keunggulan militer di Timur Tengah. Ilustrasi.

Menlu AS Mike Pompeo dan PM Israel Benjamin Netanyahu. Menlu AS Mike Pompeo memastikan negaranya akan memastikan Israel mempertahankan keunggulan militer di Timur Tengah. Ilustrasi.

Foto: Anadolu Agency
AS akan memastikan Israel mempertahankan keunggulan militer di Timur Tengah

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV -- Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo mengatakan negaranya akan memastikan Israel mempertahankan keunggulan militer di Timur Tengah. Hal itu menyusul hendak dijalinnya kesepakatan pembelian senjata antara AS dan Uni Emirat Arab (UEA).

"AS memiliki persyaratan hukum sehubungan dengan keunggulan militer kualitatif. Kami akan terus menghormati itu," kata Pompeo kepada wartawan setelah melakukan pertemuan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Senin (24/8).

Pompeo mengungkapkan AS telah memberikan dukungan militer kepada UEA selama lebih dari 20 tahun. Dia menggambarkan langkah itu sebagai kebutuhan untuk mencegah dan menghadapi ancaman Iran yang juga musuh bebuyutan Israel.

“Kami sangat berkomitmen untuk melakukan itu, untuk mencapainya, dan kami akan melakukannya dengan cara yang menjaga komitmen kami kepada Israel dan saya yakin tujuan itu akan tercapai,” kata Pompeo.

Sabtu pekan lalu, penasihat senior Gedung Putih Jared Kushner mengatakan sudah cukup lama UEA berupaya mendapatkan pesawat F-35. "Perjanjian perdamaian baru ini seharusnya meningkatkan kemungkinan mereka mendapatkannya. Tapi itu sesuatu yang sedang kami ulas," katanya.

Pada 13 Agustus lalu, Israel berhasil mencapai kesepakatan normalisasi hubungan diplomatik dengan UEA. Hal itu tercapai dengan bantuan AS. Itu merupakan kesepakatan damai pertama Israel dengan negara Arab dalam 26 tahun.

Pascakesepakatan dengan UEA, Menteri Intelijen Israel Eli Cohen mengatakan negaranya dapat menjalin kesepakatan normalisasi hubungan dengan negara Teluk maupun negara Muslim di Afrika. Bahrain dan Oman adalah dua di antaranya. Cohen pun menyebut negaranya dapat menjalin kesepakatan normalisasi hubungan dengan Sudan dalam waktu dekat.

“Perjanjian normalisasi dengan Sudan akan segera hadir. Perjanjian bersejarah ini dapat ditandatangani sebelum tahun baru," kata Cohen kepada Israeli Public Broadcasting Corporation (KAN) pada 16 Agustus lalu.

Baca Juga

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA