Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Nasihat Ibnu Qayyim Soal Mengawasi Perilaku Anak Sejak Dini

Selasa 25 Aug 2020 10:15 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Muhammad Hafil

Nasihat Ibnu Qayyim Soal Mengawasi Perilaku Anak Sejak Dini. Foto: Orang tua dan anak (ilustrasi).

Nasihat Ibnu Qayyim Soal Mengawasi Perilaku Anak Sejak Dini. Foto: Orang tua dan anak (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com
Perilaku anak sejak dini menurut Ibnu Qayyim harus diawasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Sebagai orang tua perlu memperhatikan sejak dini terhadap perilaku putra dan putrinya selama masa pengasuhan. Di antara yang sangat diperlukan anak adalah perhatian terhadap peranginya sehari-hari dan perangi anak merupakan cerminan perilaku orang tuanya.

Ibnu Qayyim dalam Tahdzib Sunan Abi Dawud fi 'Alam Al-Fawaid mengatakan,
sesungguhnya anak tumbuh mengikuti perilaku yang biasa dilakukan para pendidiknya di masa kecil dalam cara marah, jengkel, bertengkar, tergesa-gesa, mudah melampiaskan hawa nafsu, bertindak bodoh, kassar, dan rakus.

"Sehingga anak-anak sulit menghindari semua perilaku itu saat sudah besar bahkan menjadi sifat dan tabiat yang tertanam kuat," katanya.

Bahkan, kata Ibnu Qayyim, seandainya dia berupaya sungguh-sungguh menjaga diri darinya, suatu saat muncul juga tabiat buruk itu. Oleh karena itu, kebanyakan orang akhlak menyimpang akhlaknya dan itu semua karena pendidikan yang mereka alami semasa pertumbuhan.

Orang tua juga harus menjauhkan anak dari majelis-majelis, permainan yang batil dan mendengarkan kekejian, nyanyian, bidah, dan perkataan buruk. Karena jika dia suka mendengar hal itu, dia akan sulit meninggalkannya pada waktu besar dan orang tuanya pun akan sulit menyelamatkan anak itu darinya.

Karena kata Ibnu Qayyim mengubah kebiasaan memang perkara yang sangat sulit. Bagi orang yang terbiasa melakukannya, dia perlu memperbaruinya lagi dengan tabiat baru.

"Padahal keluar dari dominasi tabiat amatlah sulit," katanya.

Untuk itu Ibnu Qayyim menyarankan, orang tua menghindarkan anaknya dari kegemaran mengambil sesuatu dari orang lain, karena jika anak itu telah terbiasa mengambil, itu akan menjadi tabiat dan dia akan tumbuh sebagai mengambil bukan pemberi.

"Jadi, anak itu harus dibiasakan memberi," katanya.

Jika orang tua hendak memberi sesuatu kepada orang lain, berikanlah sesuatu itu melalui tangan anak itu agar merasakan betapa manisnya memberi. Begitu pula orang tua harus menjauhkan anaknya dari berdusta dan berkhianat, lebih kuat dari menjauhkannya dari racun pembunuhan.

"Jika anak itu mendapat kemudahan berusaha dan berhianat, hal itu akan merusak kebahagiaan dunia dan akhirat dan menghalanginya dari segala kebaikan," katanya.

Orang tua harus menjauhi anaknya dari bersikap malas suka menganggur, berfoya-foya, dan bersenang-senang saja. Orang tua harus membimbing anaknya melakukan kebaikan.

Jangan biarkan anak menyukai selain hal-hal yang memenuhi jiwa dan tubuhnya dengan kesibukan karena malas dan menganggur akan berakibat buruk dan menimbulkan penyesalan. Bekerja keras dan jerih payah akan memberi kesudahan yang baik di dunia di akhirat atau keduanya.

"Orang paling bahagia adalah orang yang paling gemar susah payah dan orang paling susah adalah orang yang paling gemar bersenang-senang. Kepemimpinan di dunia dan kebahagiaan di akhirat tidak dapat dicapai kecuali melalui susah payah," katanya.

Yahya bin Abu Katsir berkata. "Ilmu tidak akan diperoleh dengan kesenangan jasmani," katanya.

Ibnu Qayyim juga menekankan agar orang tua membiasakan anaknya bangun di akhir malam, karena saat itu sesungguhnya adalah waktu pembagian keberuntungan dan pembagian hadiah. Sebagian orang ada yang mendapat sedikit, ada yang mendapat banyak, dan ada yang tidak mendapat apa-apa sama sekali.

"Jika anak terbiasa bangun dini hari waktu kecil, mudah-mudahan pula baginya melakukan hal yang sama waktu besar," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA