Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Gubernur Sumbar Keluarkan Surat Imbauan untuk Gebrak Masker

Kamis 20 Aug 2020 00:41 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Andi Nur Aminah

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno saat memantau perbatasan Sumbar-Jambi di Kabupaten Dharmasraya  (ilustrasi)

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno saat memantau perbatasan Sumbar-Jambi di Kabupaten Dharmasraya (ilustrasi)

Foto: Dok Humas Pemprov Sumbar
Imbauan ini ditujukan untuk bupati dan wali kota se-Sumatra Barat agar berpartisipasi

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Gubernur Sumatra Barat Irwan Prayitno mengeluarkan surat imbauan untuk mendukung Gerakan Bersama Pakai Masker (Gebrak Masker). Imbauan ini ditujukan untuk bupati dan wali kota se-Sumatra Barat supaya berpartisipasi aktif dan mendukung agar sosialisasi menggunakan masker sampai ke semua masyarakat. Hal ini dilakukan sebagai bentuk upaya memutus mata rantai penularan Covid-19. 

Karena sebelum vaksin ditemukan, cara untuk melindungi diri dari Covid-19 adalah dengan mendisiplinkan protokol kesehatan. Salah satunya memakai masker dengan benar.

Baca Juga

"Kepada bupati dan wali kota se Sumbar agar memberikan dukungan dan partisipasi pada kegiatan 'Gebrak Masker' membagikan masker untuk menggugah kesadaran masyarakat akan pentingnya memakai masker," tulis Irwan Prayitno, melalui salinan surat imbauan yang diterima Republika.co.id, Rabu (19/8).

Irwan menyebut sekarang ini angka penambahan kasus positif Covid-19 di Sumbar terus meningkat. Hal ini berdampak pada naiknya angka positify rate yang sudah mencapai dua hingga tiga persen beberapa hari belakangan. Sebelumnya .positify rate di Sumbar stabil di angka satu.

Selain imbauan menggunakan masker, Irwan Prayitno juga meminta kepala daerah agar membatasi secara selektif izin pelaksanaan acara dan kegiatan yang mengumpulkan banyak orang. Seperti pesta pernikahan, acara olahraga massal dan acara lain yang sejenis. Kemudian bupati dan wali kota diminta melakukan pengawasan guna memastikan penerapan protokol kesehatan.

"Bupati diminta melakukan pemeriksaan atau testing secara rutin di tempat yang banyak dikunjungi wisatawan seperti hotel, restauran dan lokasi wisata lainnya.

"Memaksimalkan upaya tracking, testing, isolasi dan treatment. Dan memberikan edukasi tentang wajibnya penggunaan masker dan protokol kesehatan lainnya secara masif," ujar Irwan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA