Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Asosiasi Hotel Yogyakarta Harapkan Relaksasi Tagihan Listrik

Selasa 18 Aug 2020 14:28 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolandha

Sebuah hotel di Bogor menyalakan lampu kamar dengan tema merah putih, Rabu (12/8). Turunnya okupansi hotel karena dampak pandemi Covid-19 membuat beban ongkos operasional perhotelan meningkat dan tak tertutup. Stimulus relaksasi tagihan listrik menjadi salah satu angin segar bagi bisnis perhotelan.

Sebuah hotel di Bogor menyalakan lampu kamar dengan tema merah putih, Rabu (12/8). Turunnya okupansi hotel karena dampak pandemi Covid-19 membuat beban ongkos operasional perhotelan meningkat dan tak tertutup. Stimulus relaksasi tagihan listrik menjadi salah satu angin segar bagi bisnis perhotelan.

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
Pencabutan status pelanggan premium akan mengurangi beban tagihan listrik hotel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Turunnya okupansi hotel karena dampak pandemi Covid-19 membuat beban ongkos operasional perhotelan meningkat dan tak tertutup. Stimulus relaksasi tagihan listrik menjadi salah satu angin segar bagi bisnis perhotelan.

Ketua Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY Herman Tony mengaku sangat terbantu ketika pemerintah menerapkan kebijakan relaksasi tagihan listrik. Herman menjelaskan, selama ini beban listrik cukup tinggi sampai 30 persen dari ongkos operasional.

Baca Juga

"Memang dengan adanya kebijakan dari pemerintah itu sangat membantu kami. Namun masih ada yang perlu kami sampaikan yaitu soal status pelanggan premium di beberapa hotel, karena beban biaya masih tinggi," ujar Herman dalam diskusi virtual, Selasa (18/8).

Herman menilai kebijakan pemotongan abondemen dan diskon tarif masih dirasa berat oleh para pengusaha hotel. Sebab, karena okupansi yang turun, operasional hotel tidak maksimal. 

Dengan pencabutan status pelanggan premium setidaknya beban tagihan listrik masih bisa berkurang. "Saat ini slema pandmei sejak Maret sampai bulan ini cashflow sangat minim sehingga ketika ini ingin mulai kita perlu stimulus dr PLN," ujar Herman.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA