Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Jokowi: Terima Kasih Tenaga Medis

Jumat 14 Aug 2020 12:42 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Esthi Maharani

Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato dalam rangka penyampaian laporan kinerja lembaga-lembaga negara dan pidato dalam rangka HUT ke-75 Kemerdekaan RI pada sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (14/8).Prayogi/Republika.

Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato dalam rangka penyampaian laporan kinerja lembaga-lembaga negara dan pidato dalam rangka HUT ke-75 Kemerdekaan RI pada sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (14/8).Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika
Jokowi berterima kasih pada tenaga medis yang berjuang keras menangani Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengapresiasi perjuangan dan kerja keras para tenaga medis baik dokter, perawat, dan seluruh petugas di rumah sakit yang telah berjuang keras menangani pasien Covid-19. Jokowi juga berterimakasih pada seluruh komponen bangsa yang terlibat, baik dari unsur TNI dan Polri, tokoh masyarakat, relawan, dan juga masyarakat yang bersama-sama mencegah penyebaran covid lebih luas lagi.

Hal ini disampaikan Jokowi dalam pidatonya di Sidang Tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR dan DPD Tahun 2020 di Gedung Nusantara MPR/DPR/DPD, Jakarta, Jumat (14/8).

“Perjuangan untuk menghambat penyebaran Covid-19, mengobati yang sakit, dan mencegah kematian sudah luar biasa kita lakukan. Atas nama rakyat, bangsa dan negara, saya menyampaikan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada para dokter dan perawat, serta seluruh petugas di rumah sakit, di laboratorium, di klinik-klinik kesehatan, dan di rumah isolasi,” kata Jokowi.

Krisis kesehatan dan ekonomi yang terjadi akibat pandemi ini, kata Jokowi, harus dimanfaatkan untuk mereformasi seluruh sektor yang ada baik kesehatan, pemerintahan, pendidikan, ekonomi, dll. Di sektor kesehatan, Jokowi meminta agar reformasi yang dilakukan pun dipercepat.

Yakni dengan mengutamakan pencegahan penyakit dan pola hidup sehat, memperkuat kapasitas SDM, pengembangan rumah sakit dan balai kesehatan, serta industri obat dan alat kesehatan.

“Ketahanan dan kapasitas pelayanan kesehatan harus kita tingkatkan secara besar-besaran,” tambah dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA