Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Rusia Buat Vaksin Covid, Menkes AS: Ini Bukan Siapa Cepat

Rabu 12 Aug 2020 14:53 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Menkes AS Alex Azar.

Menkes AS Alex Azar.

Foto: EPA
Menkes menilai AS sudah lebih dulu dari pada Rusia soal pembuat vaksin Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Kesehatan Amerika Serikat (AS) Alex Azar menanggapi pernyataan Rusia soal persetujuan atas vaksin Covid-19 yang dibuat negara itu. Azar menyebut bahwa penyediaan vaksin bukan tentang siapa yang tercepat.

"Ini bukanlah perlombaan menjadi yang pertama," ujar Azar, yang tengah berada di Taiwan untuk lawatan resmi, dalam konferensi melalui sambungan telepon, Rabu.

"Ini adalah tentang menggunakan segenap kemampuan pemerintah AS, perusahaan, dan industri biofarmasi agar secepat mungkin kami dapat menyediakan vaksin untuk masyarakat AS, juga masyarakat dunia," kata dia menambahkan.

Presiden Rusia Vladimir Putin, pada Selasa (11/8), menyatakan bahwa Rusia menjadi negara pertama yang memberikan persetujuan pemerintah terhadap vaksin yang rencananya akan dinamai "Sputnik V". Demikian menurut laporan Reuters.

"Saya tahu bahwa vaksin ini bekerja dengan cukup efektif, membentuk imunitas yang kuat, dan saya ulangi bahwa vaksin ini telah lolos semua pengujian yang diperlukan," kata Putin.

Pemerintah Rusia menyebut "Sputnik V" akan diberikan terlebih dahulu kepada tenaga medis, kemudian guru, dalam tahap uji coba sukarelawan pada akhir bulan Agustus atau awal September.

Peluncuran vaksin secara masif di dalam negeri Rusia direncanakan berjalan mulai Oktober. Sementara seperti dikutip Reuters, sejumlah pakar menyoroti hal ini karena hanya sekitar 10 persen hasil uji coba yang berhasil.

Terkait hal itu, Azar mengatakan bahwa dua vaksin buatan AS telah memasuki fase III, yakni uji coba klinis, sejak beberapa pekan lalu. Sebaliknya Rusia baru memulainya sekarang.

Ia juga menuduh bahwa Rusia menutup-nutupi informasi pengujian vaksin, dengan menyebut, "data dari uji coba tahap awal belum dibuka ke publik, sehingga tidak transparan."

Meskipun menolak gagasan mengenai adu cepat penyediaan vaksin, AS mengatakan pengembangan vaksin miliknya berjalan amat cepat dan belum pernah terjadi sebelumnya bahwa uji coba fase I ke fase III dilakukan dalam jangka waktu sekitar lima bulan.

"Kami yakin bahwa (tim pengembang vaksin AS) sangat kredibel, dan kami akan mempunyai puluhan juta dosis vaksin terstandar pada akhir tahun ini, serta ratusan juta dosis lainnya pada awal tahun depan," tutur Azar.

sumber : Reuters/antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA