Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Cegah Serangan Masjid Al-Noor Norwegia, Muslim Diapresiasi

Rabu 12 Aug 2020 12:46 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Nashih Nashrullah

Muslim mendapat penghargaan atas upaya cegah teror di Masjid Al-Noor Polisi di sebuah lokasi penembakan di dalam masjid pusat Islam Al-Noor di Baerum di luar Oslo, Norwegia, 10 Agustus 2019.

Muslim mendapat penghargaan atas upaya cegah teror di Masjid Al-Noor Polisi di sebuah lokasi penembakan di dalam masjid pusat Islam Al-Noor di Baerum di luar Oslo, Norwegia, 10 Agustus 2019.

Foto: EPA-EFE/Terje Pedersen
Muslim mendapat penghargaan atas upaya cegah teror di Masjid Al-Noor

REPUBLIKA.CO.ID, OSLO – Muhammad Rafiq dan Muhammad Iqbal selaku pahlawan insiden Masjid Al-Noor di Baerum, Norwegia mendapat penghargaan. Keduanya dianggap mampu melawan pelaku penyerangan Philip Manshaus hingga pantas mendapat medali Perbuatan Mulia.    

Insiden Masjid Al-Noor terjadi pada 10 Agustus 2019 di wilayah Baeum sekitar 20 kilometer dari Ibu Kota Norwegia, Oslo. Manshaus masuk secara paksa dengan merusak kunci lalu menembakan senjata api di dalam Masjid. Beruntung tak ada orang yang terluka atas kejadian itu. Aksinya berhenti setelah dilawan Rafiq dan Iqbal.  

Baca Juga

Kakak angkat perempuan dari pelaku belakangan ditemukan meninggal dunia di rumah. Pengadilan Norwegia lalu menjatuhinya hukuman atas kejahatan terorisme dan pembunuhan.  

"Ketika hal penting terjadi, mereka mencoba apa saja yang dibisa untuk menghentikan serangan berlanjut pada Masjid. Mereka mampu mencegah timbulnya korban jiwa," kata Menteri Perdagangan dan Industri, Norwegia Iselin Nybo dilansir dari Norwaytoday pada Selasa (11/8).  

Nybo menyampaikan medali Perbuatan Mulia tak sembarangan diberikan. Medali itu hanya patut dianugerahi pada seseorang yang berkontribusi besar pada masyarakat.  

"Sangat jarang medali ini diberikan pada seseorang yang mana menjadi bukti betapa luar biasanya usaha Rafiq dan  Iqbal (melawan teroris)," ujar Nybo. 

Diketahui, medali perbuatan mulia diberikan sebagai hadiah untuk menunjukkan perilaku terhormat dengan menyelamatkan nyawa manusia atau perbuatan serupa lainnya padahal membahayakan nyawa penyelamat.

Rafiq menerima medali emas karena telah melakukan penyelamatan yang luar biasa, sementara Iqbal menerima medali perak atas upayanya yang menentukan untuk mengalahkan pelaku.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA