Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Konservasi Penyu Kulon Progo akan Direlokasi

Senin 10 Aug 2020 13:45 WIB

Red: Nora Azizah

Konservasi Penyu Abadi Trisik di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, akan segera direlokasi (Foto: ilustrasi konservasi penyu)

Konservasi Penyu Abadi Trisik di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, akan segera direlokasi (Foto: ilustrasi konservasi penyu)

Foto: ANTARA/FIKRI YUSUF
Relokasi konservasi penyu dilakukan karena terancam abrasi Pantai Trisik.

REPUBLIKA.CO.ID, KULON PROGO -- Konservasi Penyu Abadi Trisik di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, akan segera direlokasi. Pasalnya, konservasi penyu tersebut terancam abrasi di kawasan Pantai Trisik yang cukup parah.

Ketua Konservasi Penyu Abadi Trisik, Jaka Samudra, di Kulon Progo, Senin (10/8), mengatakan, awalnya jarak lokasi konservasi penyu dengan bibir pantai sejauh 100 meter. Namun, saat ini, tinggal 30 meter karena beberapa tahun terakhir abrasi di kawasan Pantai Trisik cukup tinggi.

Baca Juga

"Untuk itu, kami akan merelokasi lokasi konservasi penyu. Jarak lokasi konservasi penyu sudah tidak aman lagi, ditambah lagi abrasinya sudah parah dan sangat mengkhawatirkan," kata Jaka.

Menurut dia, lokasi tersebut terbilang cukup aman karena jarak dari bibir pantai lebih dari 100 meter. Calon rumah baru bagi tukik-tukik yang dirawat kelompok konservasi ini juga lebih luas dibanding tempat sebelumnya. Sehingga tukik yang ditampung sementara untuk kemudian dilepasliarkan saat sudah siap nantinya bisa lebih banyak lagi.

"Saat ini, kami mengkaji lokasi yang cocok untuk lokasi relokasi dengan berbagai pertimbangan, salah satunya potensi lokasi pendaratan penyu," katanya.

Jaka mengatakan, Kelompok Konservasi Penyu Abadi Trisik melakukan konservasi sejak 2004. Kelompok ini telah berkontribusi dalam upaya pelestarian penyu jenis lekang yang habitatnya di perairan Kulon Progo. Sejak awal berdiri hingga saat ini, sudah ada ribuan ekor tukik yang dirawat dan kemudian dilepasliarkan kelompok tersebut.

"Perawatan mulai sejak dalam bentuk telur, kemudian menetas menjadi tukik, setelah sudah cukup besar, tukik-tukik ini kami lepasliarkan," kata Jaka.

Sementara Kepala Dinas Pariwisata Kulon Progo, Jaka Mursito, mengatakan, konservasi penyu tidak lepas dari pengembangan pariwisata di Kulon Progo. Keberadaan Kelompok Konservasi Penyu Abadi Trisik sangat mendukung pengembangan Pantai Trisik, sehingga banyak wisatawan yang berkunjung.

"Ke depan pengembangan pariwisata Pantai Trisik dan konvervasi penyu harus berjalan seiring, sehingga lebih cepat mengundang wisatawan," katanya.

Kepala Seksi Konservasi Wilayah I Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) DIY, Untung Suripto, menyambut baik rencana relokasi tempat penangkaran penyu di Pantai Terisik. Menurutnya jarak ideal tempat penangkaran dengan bibir pantai antara 50 sampai 100 meter.

"Saat ini, karena dampak abrasi jaraknya jadi sangat dekat dengan bibir pantai, sehingga sebaiknya memang harus direlokasi," kata Untung.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA