Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Inggris Tarik Lebih dari 741.000 Alat Tes Covid-19

Ahad 09 Aug 2020 19:27 WIB

Red: Nur Aini

Petugas medis menunjukkan hasil negatif pada alat diagnostik cepat (rapid test) Covid-19, ilustrasi

Petugas medis menunjukkan hasil negatif pada alat diagnostik cepat (rapid test) Covid-19, ilustrasi

Foto: ANTARA/AJI STYAWAN
Alat tes Covid-19 dikhawatirkan tidak memenuhi syarat standar keamanan

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Randox Laboratories, perusahaan teknologi medis yang berbasis di Irlandia Utara, diperintahkan oleh regulator obat-obatan Inggris agar menarik 741.000 alat tes Covid-19 dari program pelacakan dan pengujian nasional sebagai langkah pencegahan.

Pada 15 Juli, pemerintah menginstruksikan program yang dijalankan oleh Layanan Kesehatan Nasional (NHS) itu untuk menghentikan penggunaan alat tersebut, atas kekhawatiran bahwa alat itu kemungkinan tidak memenuhi syarat standar keamanan.

Baca Juga

"Badan Regulator produk Perawatan Kesehatan dan Obat-obatan meminta Randoxmenarik semua alat tes Randox dari program Pelacakan dan Pengujian NHS," bunyi pernyataan Kementerian Kesehatan pada Jumat (7/8).

Kementerian menyebutkan keputusan itu diambil sebagai langkah "pencegahan". Risiko keamanan tetap rendah dan hasil tes dari alat Randox tersebut tidak terpengaruh, kata kementerian. Hingga 741.000 alat tes Randox tak terpakai diperkirakan berada di dalam sistem penyaluran, baik di gudang, di rumah perawatan atau pun di rumah pribadi. Kementerian memberikan instruksi tentang bagaimana alat tersebut dikembalikan.

Randox mengaku penarikan itu merupakan "langkah regulator" yang diterapkan hanya untuk alat pengumpulan sampel dalam program NHS. Dia mengatakan pelanggan maupun perlengkapan pribadi tidak terdampak.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA