Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Lebanon Nyatakan Keadaan Darurat Selama Dua Pekan

Rabu 05 Aug 2020 06:56 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Christiyaningsih

  Petugas menolong korban yang terluka  akibat  ledakan di Beirut, Lebanon, Selasa (4/8) waktu setempat. Lebanon nyatakan status darurat dua pekan imbas ledakan di pelabuhan Beirut.

Petugas menolong korban yang terluka akibat ledakan di Beirut, Lebanon, Selasa (4/8) waktu setempat. Lebanon nyatakan status darurat dua pekan imbas ledakan di pelabuhan Beirut.

Foto: AP/Hussein Malla
Lebanon nyatakan status darurat dua pekan imbas ledakan di pelabuhan Beirut

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Dewan Pertahanan Tertinggi Lebanon menyatakan keadaan darurat selama dua pekan dan tiga hari berkabung nasional, serta bersumpah untuk menyelidiki insiden ledakan dan memberikan kompensasi kepada para korban. Pemerintah juga memerintahkan peningkatan kapasitas pelabuhan di kota utara Tripoli untuk menangani impor dan mencegah kekurangan.

Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab bersumpah akan meminta pertanggungjawaban kepada pihak yang berada di balik ledakan besar di pelabuhan Beirut. "Apa yang terjadi hari ini tidak akan berlalu tanpa pertanggungjawaban," kata Diab dilansir Middle East Eye, Rabu (5/8).

Dalam pidatonya, Diab, yang telah menjabat sejak Februari, juga meminta bantuan masyarakat internasional. "Saya mengirim seruan mendesak ke semua negara yang berteman dan bersaudara dan mencintai Lebanon, untuk berdiri di sisinya dan membantu kami mengobati luka yang dalam ini," kata dia.

Turki, Qatar, Kuwait, dan Prancis semuanya menawarkan untuk mengirim bantuan atau membantu negara itu. Sementara gerakan Hizbullah yang kuat mendesak faksi-faksi politik lawan untuk bersatu dan mengatasi bencana yang menyakitkan itu.

Ledakan besar terjadi di sebuah gudang di pelabuhan Beirut Libanon pada Selasa (4/8) petang waktu setempat hingga menewaskan 73 orang. Selain itu, akibat peristiwa ini lebih dari 3.700 orang lainnya mengalami cedera, menurut pernyataan Kementerian Kesehatan Lebanon.

Kementerian tersebut menyampaikan jumlah korban diperkirakan bisa bertambah mengingat masih banyak orang yang belum ditemukan. Ledakan itu membuat pelabuhan seperti tanah gersang dan menyebabkan kerusakan pada bangunan-bangunan di seluruh ibu kota. Apalagi guncangan yang terasa sampai ke Siprus.

Menurut Dewan Nasional untuk Penelitian Ilmiah, sebuah gudang yang mengandung amonium nitrat, bahan yang sangat eksplosif digunakan untuk pupuk, adalah sumber insiden tersebut. Disebutkan pula bahwa ada 2.750 ton material disimpan di gudang selama enam tahun tanpa keamanan.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA