Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Kinerja BUMN Tambang Diprediksi Menurun Hingga Akhir Tahun

Selasa 04 Aug 2020 20:47 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Fuji Pratiwi

Bongkar muat batu bara di Marunda, Jakarta Utara (ilustrasi). Kinerja BUMN tambang diprediksi akan menurun sampai akhir 2020 akibat tekanan harga komoditas.

Bongkar muat batu bara di Marunda, Jakarta Utara (ilustrasi). Kinerja BUMN tambang diprediksi akan menurun sampai akhir 2020 akibat tekanan harga komoditas.

Foto: ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat
Hilirisasi bisa menolong BUMN tambang dari fluktuasi harga komoditas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kinerja Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sektor tambang diprediksi akan mengalami penurunan hingga akhir tahun ini. Penurunan tersebut utamanya disebabkan tekanan harga komoditas.

"Harga komoditas secara umum mengalami penurunan, ini faktor yang memukul kinerja sektor tambang," kata Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Abra Talattov, Selasa (4/8). 

Selain itu, Abra menambahkan, penurunan kinerja juga disebabkan oleh terganggunya aktivitas perdagangan global karena terdampak Covid-19. Akibatnya, permintaan ekspor juga mengalami penurunan tajam. Ini akan sangat berdampak besar bagi perusahaan yang mengandalkan ekspor.

Menurut Abra, sentimen ini dapat sedikit tertolong dengan adanya kebijakan pemerintah yang mendorong hilirisasi. Penerapan hilirisasi setidaknya bisa menahan penurunan kinerja BUMN tambang meskipun tidak signifikan. 

Abra menilai, kebijakan hilirisasi dapat membantu sektor tambang dalam negeri terlepas dari ketergantungan fluktuasi harga komoditas. Selain itu, hilirisasi akan memberikan nilai tambah yang jauh lebih tinggi dibandingkan mengekspor produk mentah. 

"Implementasi hilirisasi tambang harus dijaga jangan sampai diulur lagi. Kalau seperti kita akan terus terombang ambing dengan demand di pasar internasional," tutur Abra.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA