Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Riset Ungkap Pola Operasi Jaringan Teroris ISIS di Facebook

Selasa 04 Aug 2020 11:37 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Nashih Nashrullah

Jaringan teroris ISIS melakukan operasi propaganda di Facebook. Facebook

Jaringan teroris ISIS melakukan operasi propaganda di Facebook. Facebook

Foto: EPA
Jaringan teroris ISIS melakukan operasi propaganda di Facebook.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON—Beberapa hari yang lalu, Institute for Strategic Dialogue (ISD) menerbitkan Briefing baru yang informatif, berjudul, "The Propaganda Pipeline The ISIS Fuouaris Upload Network di Facebook", diedit oleh Moustafa Ayad, Wakil Direktur ISD Teknologi, Komunikasi dan Pendidikan Internasional. 

Dalam investigasi terbarunya, lembaga think tank yang berbasis di London itu memberikan analisis mendalam tentang cara kerja jaringan akun Negara pro-Islam tertentu (ISIS) di Facebook, yang disebut Fuouaris Network.  

Baca Juga

Analisis itu memberikan studi kasus tentang dinamika jaringan ulet dan celah teknologi yang memungkinkan jumlah akun untuk bertahan dan berkembang selama lebih dari tiga bulan di platform. 

Lembaga yang berfokus pada gerakan ekstrimisme ini melampirkan pelaporan transparansi Facebook yang menunjukkan bahwa dalam dua tahun terakhir, perusahaan mendeteksi dan menghapus 99 persen, sekitar 26 juta konten terkait terorisme, sebelum mereka dilaporkan kepada jaringan sosial.   

Investigasi ISD berlangsung selama 87 hari dan melibatkan 288 akun pro-ISIS. Sepertiga (90 akun) dikendalikan oleh satu pengguna, bernama Luqmen Ben Tachafin, yang terdiri dari inti jaringan. Jaringan Upload Fuouaris dan para pengikutnya di Facebook tidak kebal terhadap pencopotan, dan selama periode pemantauan ISD (7 April-3 Juli 2020), Network kehilangan 62 akun. 

“Apa yang harus kita fokuskan, bagaimanapun, adalah kemampuannya untuk beradaptasi, yang menjamin kelangsungan hidup hampir 30 akun tambahan yang terus menantang protokol keamanan platform dan menyebarkan konten ISIS online,” tulis Moustafa Ayad yang dikutip di EER, Selasa (4/8).  

“Penelitian ini merupakan sumber daya penting terutama berkat analisis empiris dari enam taktik utama yang digunakan akun ini untuk bertahan hidup,” tambahnya.  

Ayad mengatakan, sejumlah pendukung ISIS berhasil membajak akun pengguna lain, terutama menggunakan dua aplikasi yang memfasilitasi penyadapan pesan teks pengaturan ulang kata sandi yang dikirim oleh platform itu sendiri, sehingga mengeksploitasi kelemahan protokol keamanan yang rumit.  

Selain itu, ISD juga mengungkap kemahiran ISIS untuk mengaburkan konten. Cara ini tersirat menggunakan efek video yang mengingatkan pada branding outlet berita populer di propaganda 'ISIS' resmi dan mengaburkan ikonografi ISIS. "Taktik ini bertujuan untuk mem-bypass deteksi otomatis material teroris Facebook," kata Ayad.  

Adapun kegiatan komunikasi yang banyak dilakukan ISIS adalah berbagi tautan. Mayoritas membagikan tautan ke situs-situs jihad yang dikenal dan dengan demikian sangat mirip dengan taktik berbagi yang digunakan pada platform terenkripsi seperti Telegram dan Hoop.  

Peneliti ISD mencatat bahwa jaringan pendukung ISIS yang berbeda di Facebook mampu merencanakan dan meluncurkan serangan terorganisir di halaman Facebook lainnya, termasuk yang dari Departemen Pertahanan AS, Angkatan Darat Amerika Serikat, dan Akademi Angkatan Udara Amerika Serikat.  

ISIS juga diduga melakukan pembajakan hastag, yang merupakan taktik menarik dan licik, dimana mereka mengeksploitasi topik hangat internet. Akun yang ditautkan dengan ISIS menggunakan avatar George Floyd dan tagar yang dikooptasi seperti #The_Black_Is_Back. 

Mereka juga memanfaatkan analisis teks gaming, misalnya oleh akun yang berupaya menghindari moderasi analisis teks dengan menggunakan format "teks rusak" di pos mereka, atau font khusus.

Sementara itu jaringan Fuouaris bertekad membanjiri Facebook dengan konten ISIS. Ini adalah jaringan yang sangat beragam secara linguistik dan seperti jaringan akun radikal poliglot lainnya di Facebook, ia telah menyesuaikan isinya agar sesuai dengan kenyataan pandemi Covid-19.   

“Yang paling menonjol, banyak halaman merayakan korban jiwa kafir dan merayakan "prajurit terkecil Tuhan" yaitu virus itu sendiri,” tulis Ayad.  

Menariknya, para peneliti ISD mencatat bahwa, meskipun konten corona tidak memainkan peran utama dalam jaringan Upload Fuouaris selama dua bulan terakhir, jenis materi terkait pandemi ini menyoroti kesenjangan dalam respons Facebook terhadap konten ekstremis dan informasi yang salah di sekitar pandemi, karena keduanya sering berjalan bersama.  

Ayad mengatakan, propaganda Pipeline merupakan salah satu karya paling menarik tentang taktik dukungan online ISIS dalam beberapa tahun terakhir dan analisis yang sangat informatif.

Propaganda ini bertujuan untuk menyelidiki jaringan mikro dan makro dukungan teroris yang didesentralisasi dan secara serius memikirkan kembali moderasi otomatis dan manual di Facebook dan platform lainnya.  

Sumber:  https://eeradicalization.com/the-propaganda-pipeline-the-isis-fuouaris-upload-network-on-facebook/

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA