Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Inggris Tunda Pelonggaran Lockdown Akibat Covid-19 Naik

Sabtu 01 Aug 2020 02:11 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

Foto: ANDREW PARSONS/DOWNING STREET/EPA-EFE
Kasus Covid-19 di Inggris naik pertama kali sejak Mei 2020

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, telah menunda beberapa langkah terencana untuk melonggarkan karantina wilayah atau lockdown. Keputusan itu diambil setelah melihat kasus virus corona saat ini sedang meningkat untuk pertama kalinya sejak Mei.

Pemerintah membatalkan rencana untuk mengizinkan tempat-tempat seperti kasino, arena bowling, dan arena seluncur es dibuka pada Senin (3/8). Rencana itu memungkinkan sejumlah warga kembali ke stadion olahraga harus mengalami penundaan. 

Johnson mengatakan, tindakan itu akan ditinjau setelah dua minggu. Aturan yang mengharuskan menggunakan masker di toko-toko dan angkutan umum akan diperluas ke museum, galeri, bioskop, dan tempat-tempat ibadah.

Baca Juga

Pemerintah pun telah memberlakukan kembali pembatasan pada aktivitas sosial di bagian Inggris utara karena lonjakan kasus pada Kamis (30/7). Setiap warga mendapatkan larang untuk saling mengunjungi hingga waktu yang belum ditentukan.

Para ilmuwan mengatakan, tidak lagi yakin angka R atau ukuran banyak orang yang terinfeksi dari setiap orang yang terinfeksi ini akan berada di bawah 1 di Inggris. Angka di atas 1 berarti virus akan menyebar secara eksponensial.

Laporan resmi terbaru menyatakan, kematian akibat virus corona di Inggris mencapai lebih dari 46.000 dan menjadi jumlah tertinggi ketiga di dunia, setelah Amerika Serikat dan Brasil. Sedangkan, kasus infeksi telah mencapai 302.301. 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA