Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Konsorsium Arab Saudi Batal Akuisisi Newcastle

Jumat 31 Jul 2020 01:47 WIB

Red: Israr Itah

Fan Newcastle United menonton pertandingan di Stadion St James Park (ilustrasi).

Fan Newcastle United menonton pertandingan di Stadion St James Park (ilustrasi).

Foto: EPA/PAUL KINGSTON
Grup investor menarik diri karena proses pengambilalihan panjang dan berlarut-larut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rencana akuisisi Newcastle United oleh konsorsium yang disokong Arab Saudi dikabarkan batal. Kelompok itu mengumumkan mereka mengakhiri ketertarikan pada Kamis (30/7), demikian dilansir Reuters.

Grup tersebut, yang di dalamnya terdapat perusahaan pengelola dana kekayaan Arab Saudi PIF, PCP Capital Partners and Reuben Brothers, dilaporkan sempat menawarkan dana sebesar 300 juta pound untuk membeli Newcastle kepada pebisnis Inggris Mike Ashley.

Baca Juga

"Dengan apresiasi mendalam kepada komunitas Newcastle dan signifikansi klub sepak bolanya, kami telah mengambil keputusan untuk menarik ketertarikan kami untuk membeli Newcastle United Football Club," demikian pernyataan grup tersebut.

"Kami melakukannya dengan rasa menyesal, sebab kami tertarik dan berkomitmen sepenuhnya untuk berinvestasi di kota Newcastle yang hebat, dan percaya bahwa kami dapat mengembalikan klub ke posisi yang layak dalam sejarah, tradisi, untuk para penggemar."

"Sayangnya proses yang berkepanjangan dengan kondisi saat ini ditambah ketidakpastian global menjadikan investasi potensial ini tidak lagi layak secara komersial," tambah pernyataan tersebut.

Dewan Liga Inggris telah melakukan pemeriksaan terhadap proses pengambil alihan itu sebagai bagian tes para pemilik dan direktur, yang mengevaluasi kelayakan grup-grup pemilik. Meski demikian CEO Liga Inggris Richard Masters sempat menyatakan bahwa rencana pembelian tersebut berada dalam posisi rumit.

"Pada akhirnya, proses tanpa kepastian yang berlangsung panjang antara grup investasi dan para pemilik telah habis dan tesis investasi kami tidak dapat dilanjutkan," kata grup itu menambahkan.

Grup tersebut menuturkan bahwa situasi menjadi semakin sulit karena ketidakpastian mengenai kapan musim depan akan dimulai, dan norma-norma baru yang akan harus diterapkan pada pertandingan, latihan, maupun aktivitas-aktivitas lain.

Salah satu masalah yang sempat menimbulkan kritik terhadap upaya grup konsorsium Arab Saudi adalah respons negara Teluk itu terhadap kasus penyiaran Liga Inggris tanpa izin di sana.

Pada bulan lalu, panel World Trade Organization (WTO) mengatakan Arab Saudi telah melanggar peraturan global terkait hak-hak kekayaan intelektual karena gagal memblokir penyiaran tayangan olahraga dan film ilegal .

Arab Saudi juga dianggap banyak melakukan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) oleh negara-negara Eropa dan AS, yang juga menimbulkan banyak kritik terhadap langkah konsorsium.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA