Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Banyak Anak tak Bahagia Belajar dari Rumah Bersama Orang Tua

Kamis 30 Jul 2020 04:07 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda

Belajar daring. Saat belajar dari rumah, banyak anak merasa tak bahagia karena orang tuanya menjadi lebih galak.

Belajar daring. Saat belajar dari rumah, banyak anak merasa tak bahagia karena orang tuanya menjadi lebih galak.

Foto: Yogi Ardhi/Republika
Survei menunjukkan orang tua menjadi lebih galak saat anaknya belajar di rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Selama masa belajar dari rumah, anak semakin memerlukan bimbingan orang tua di rumah, bukan hanya dari guru yang berinteraksi dari jauh. Akan tetapi dari sebuah survei, banyak anak justru tidak bahagia dibimbing orang tua mereka.

"Jadi 58 persen merasa belajar dari rumah tidak menyenangkan karena ternyata orang tua lebih galak, sementara sisanya mengatakan dibantu orang tua dan orang tua memberikan alternatif mengatasi kejenuhan," kata Hendra Jamal, Asisten Deputi Bidang Pemenuhan Hak Anak Atas Kesehatan dan Kesejahteraan, Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia (KPPPA) dalam webinar peringatan Hari Anak Nasional (HAN) Frisian Flag Indonesia (FFI), Rabu (29/7).

Hendra mengatakan, 49 persen siswa mengakui dibebani banyak tugas. Menurut Hendra, orang tua semestinya berkoordinasi lebih sering dengan pihak sekolah. Keduanya dapat mendiskusikan cara menciptakan inovasi belajar, kreatif mencari referensi belajar dari rumah, hingga menyiapkan anak untuk transisi masuk kembali ke sekolah nantinya.

Hendra juga menyarankan agar orang tua berkomunikasi dari hati ke hati dengan anak. Lakukan komunikasi dua arah tanpa kekerasan dan anjurkan bijak menggunakan gawai.

Ayah dan ibu juga perlu bermain bersama anak di sela istirahat belajar. Selain itu, untuk menghindari stres, beri anak lebih banyak perhatian selama di rumah, dampingi saat bermain, ajak anak bicara dan berdiskusi, dengarkan keluhannya, lakukan aktivitas fisik dengan gembira. Jadilah contoh yang baik dan kreatif.

"Anak itu peniru ulung, kalau orang tua tenang, bahagia, anak juga bahagia. Jadikan anak sebagai sahabat orang tua," kata Hendra.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA