Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Pertamina Tanam 2.000 Bibit Mangrove di Pesisir Balikpapan

Sabtu 25 Jul 2020 06:01 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Petugas menunjukkan bibit mangrove yang akan ditanam (ilustrasi)

Petugas menunjukkan bibit mangrove yang akan ditanam (ilustrasi)

Foto: Antara/Oky Lukmansyah
Ini lanjutan dari 3.000 bibit yang sudah tanam dan bagian dari komitmen 5.000 bibit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Pertamina menanam 2.000 bibit mangrove di pesisir Kota Balikpapan, Kalimantan Timur. Tepatnya di kawasan Mangrove Margomulyo, Sidodadi, Balikpapan Barat, Jumat (24/7).

"Ini lanjutan dari 3.000 bibit yang sudah kita tanam, sebagai bagian dari komitmen 5.000 bibit sejak 2016," kata Region Manager Suplai dan Distribusi VI Pertamina Terminal BBM Terpadu M Hariyansyah di lokasi penanaman.

Baca Juga

Di lokasi yang berbatasan langsung dengan jalan raya dan permukiman penduduk itu, terlihat pohon-pohon bakau Rhizopora mucronata tumbuh rapi dalam berbagai ukuran. Selain sebagian tumbuh alami, sebagian lagi ditanam oleh masyarakat, para pelajar terutama para pelajar SMAN-8, dan berbagai pihak yang peduli.

Di lokasi Mangrove Margomulyo itu juga ada bangunan yang disebut rumah edukasi mangrove, yang dibangun Pertamina pada 2018. Rumah ini dapat dimanfaatkan masyarakat sekitar termasuk pelajar untuk belajar berbagai hal terkait bakau.

“Di sini ada Kelompok Tani Tepian Lestari yang siap berbagi ilmu," lanjut Hariyansyah.

Pada tahun 2019, Pertamina juga telah memberikan bantuan perahu kepada Kelompok Tani Tepian Lestari untuk melakukan pengawasan dan pemeliharaan kawasan Mangrove Margomulyo dari sampah yang terbawa arus laut di saat pasang dan tertinggal di saat surut.

Penanaman bibit mangrove dihadiri oleh Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Balikpapan Suryanto.

"Mangrove ini banyak manfaatnya, mulai dari menjaga dari abrasi, rumah bagi banyak hewan, hingga penghasil oksigen," kata Rizal Effendi.

Hutan mangrove juga merupakan ruang terbuka hijau di Balikpapan. Pada gilirannya, kawasan mangrove juga bisa menjadi kawasan wisata sehingga bisa memberikan peluang usaha baru.

Balikpapan memiliki sejumlah kawasan mangrove di sepanjang pesisirnya, mulai dari timur ke barat.

Kawasan mangrove yang paling terkenal adalah Mangrove Center Graha Indah yang dikelola Agus Bei, peraih Kalpataru 2017 atas usahanya merehabilitasi kawasan mangrove tersebut.

 

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA