Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Penjelasan Rumi Soal Kaitan Ilmu dan Benteng dari Kebatilan

Jumat 24 Jul 2020 15:44 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Nashih Nashrullah

Tokoh Sufi Jalaluddin Rumi menjelaskan kaitan ilmu dan benteng kebatilan. Ilustrasi ilmu.

Tokoh Sufi Jalaluddin Rumi menjelaskan kaitan ilmu dan benteng kebatilan. Ilustrasi ilmu.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Tokoh Sufi Jalaluddin Rumi menjelaskan kaitan ilmu dan benteng kebatilan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ilmu pengetahuan disebarkan Allah SWT di muka bumi dan manusia diperintahkan untuk mencarinya. 

Sebegitu pentingnya ilmu dalam kehidupan sehari-hari, Sufi Jalaluddin Rumi bahkan memiliki pemaknaan ibarat tersendiri soal ilmu.

Baca Juga

Jalaluddin Rumi dalam Matsnawi-nya menjelaskan, ilmu diibaratkan sebagai indra yang dapat merasakan hadirnya kebatilan sekaligus dapat menghalaunya. Dia juga menjelaskan tentang bagaimana pengetahuan kelinci yang memiliki keunggulan pengetahuan dibandingkan binatang sejenisnya.

Rumi berkata: “Dengarkanlah kisah kelinci itu, bukan dengan telinga bodohmu tetapi dengan telinga yang lain. Bagaimana ia (kelinci) membuat taktik untuk mengelabui dan menangkap singa?".

Bagi Rumi, pengetahuan adalah jiwa. Sedangkan seluruh dunia hanyalah bentuk. Berkat pengetahuan, segala makhluk tidak berdaya di hadapan manusia. Manusia menurut Rumi memiliki musuh rahasia (setan dan nafsu) yang bisa menyerangnya setiap saat.

Dan segala serangan dari musuh-musuh rahasianya manusia itu salah satunya bisa ditangkal dengan ilmu. Ketika ilmu diibaratkan indera, maka ia mengalami transmutasi dan kemudian akan melihat siapa yang menggerakkan manusia dan seketika meresponsnya untuk membentengi dari kebatilan.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA