Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Pesawat Juno NASA Ambil Gambar Kutub Utara Bulan Jupiter

Kamis 23 Jul 2020 10:51 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

 pesawat ruang angkasa NASA Juno mengambil gambar kutub utara objek terbesar kesembilan di tata surya, bulan Ganymede.

pesawat ruang angkasa NASA Juno mengambil gambar kutub utara objek terbesar kesembilan di tata surya, bulan Ganymede.

Foto: nasa
Ganymede, bulan Jupiter adalah objek kesembilan terbesar di Tata Surya.

REPUBLIKA.CO.ID, ROMA -- Pesawat Juno milik Badan Antariksa AS (NASA) mengambil gambar pertama kutub utara Ganymede, bulan-nya planet Jupiter. Pada 26 Desember 2019, Juno terbang di dekat kutub utara objek terbesar kesembilan di tata surya, bulan Ganymede.

Pencitraan inframerah yang dikumpulkan oleh instrumen Jovian Infrared Auroral Mapper (JIRAM)  memberikan pemetaan inframerah pertama dari perbatasan utara bulan besar itu.

Ganymede terutama terdiri dari es air.  Komposisinya berisi petunjuk mendasar untuk memahami evolusi 79 bulan Jovian dari saat pembentukannya hingga saat ini. Jovian adalah istilah yang merujuk pada keluarga Planet Jupiter yakni Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Dilansir di laman NASA, Kamis (23/7) dijelaskan, Ganymede juga satu-satunya bulan di tata surya dengan medan magnetnya sendiri.

Di Bumi, medan magnet menyediakan jalur untuk plasma (partikel bermuatan dari Matahari) untuk memasuki atmosfer kita dan menciptakan aurora.

Karena Ganymede tidak memiliki atmosfer untuk menghalangi kemajuan mereka, permukaan di kutubnya terus-menerus dihujani oleh plasma dari magnetosfer raksasa Jupiter.  Pengeboman ini memiliki efek dramatis pada es Ganymede.

"Data JIRAM menunjukkan es di dan di sekitar kutub utara Ganymede telah dimodifikasi oleh curah hujan plasma," kata Alessandro Mura, penyelidik Juno di Institut Nasional untuk Astrofisika di Roma.

"Ini adalah fenomena yang kita dapat pelajari pertama kali dengan Juno karena kita dapat melihat kutub utara secara keseluruhan."tambahnya.

photo
pesawat ruang angkasa NASA Juno mengambil gambar kutub utara objek terbesar kesembilan di tata surya, bulan Ganymede. - (nasa)
Es di dekat kedua kutub bulan Ganymede berbentuk amorf. Ini karena partikel bermuatan mengikuti garis medan magnet bulan ke kutub, di mana mereka berdampak, mendatangkan malapetaka di es di sana, mencegahnya dari memiliki struktur (atau kristal).

Faktanya, molekul air beku yang terdeteksi di kedua kutub tidak memiliki urutan yang cukup besar untuk pengaturannya. Es amorf memiliki tanda inframerah yang berbeda dari es kristal yang ditemukan di khatulistiwa Ganymede.

"Data ini adalah contoh lain dari sains hebat Juno ketika mengamati bulan-bulan Jupiter," kata Giuseppe Sindoni, manajer program instrumen JIRAM untuk Badan Antariksa Italia.

JIRAM dirancang untuk menangkap cahaya inframerah yang muncul dari jauh di dalam Jupiter, memeriksa lapisan cuaca hingga 50 hingga 70 kilometer di bawah puncak awan Jupiter.

Tetapi instrumen ini juga dapat digunakan untuk mempelajari bulan Io, Europa, Ganymede, dan Callisto (juga dikenal secara kolektif sebagai bulan Galilea untuk penemunya, Galileo).

Pada saat mendekati pendekatan terdekatnya Ganymede, sekitar 100 ribu kilometer, JIRAM mengumpulkan 300 gambar inframerah dari permukaan, dengan resolusi spasial 23 kilometer per piksel.

Rahasia bulan terbesar Jupiter yang diungkapkan oleh Juno dan JIRAM akan menguntungkan misi berikutnya ke dunia es. Misi Penjelajah ESA (European Space Agency) Jupiter Icy moons dijadwalkan untuk memulai penjelajahan 3,5 tahun magnetosfer raksasa Jupiter, atmosfer turbulen, dan bulan-bulan esnya Ganymede, Callisto, dan Europa dimulai pada tahun 2030.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA