Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

AS Dakwa Dua Warga China Atas Dugaan Peretasan Data Covid-19

Rabu 22 Jul 2020 10:43 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Virus corona  (ilustrasi). Dua warga China didakwa meretas data pertahanan hingga riset Covid-19.

Virus corona (ilustrasi). Dua warga China didakwa meretas data pertahanan hingga riset Covid-19.

Foto: www.freepik.com
Dua warga China didakwa meretas data pertahanan hingga riset Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) mendakwa dua warga negara China atas dugaan pengintaian dunia maya dengan target kontraktor pertahanan, penelitian Covid-19, dan ratusan korban lainnya di seluruh dunia selama satu dekade. Mereka adalah Li Xiaoyu dan Dong Jiazhi yang mencuri terabyte desain senjata, informasi obat, kode sumber perangkat lunak, dan data pribadi dari target yang mencakup para pembangkang dan tokoh oposisi China.

"Mereka adalah kontraktor untuk pemerintah China, bukan mata-mata penuh," kata pejabat AS.

Dalam konferensi pers virtual, Asisten Jaksa Agung AS untuk Keamanan Nasional John Demers mengatakan peretasan menunjukkan China bersedia menutup mata terhadap peretas kriminal yang beroperasi di dalam perbatasannya. "Dengan cara ini, China kini telah mengambil tempatnya bersama Rusia, Iran, dan Korea Utara, dalam negara-negara memalukan yang menyediakan tempat berlindung yang aman bagi para penjahat dunia maya sebagai imbalan bagi para penjahat yang dipanggil untuk kepentingan negara," ujarnya.

Surat dakwaan Jaksa AS tersebut sebagian besar tidak menyebutkan nama perusahaan atau target individu. Namun pada kesempatan yang sama berbicara bersama Damers, Jaksa AS William Hyslop mengutip ratusan korban di AS dan di seluruh dunia akibat ulah peretas China itu.

Para pejabat mengatakan penyelidikan itu dipicu ketika para peretas membobol jaringan milik Situs Hanford, kompleks nuklir AS yang dinonaktifkan di negara bagian Washington bagian timur, pada 2015. "Li dan Dong adalah salah satu kelompok peretas yang paling produktif yang kami selidiki," kata Agen Khusus FBI Raymond Duda yang mengepalai kantor lapangan lembaga di Seattle.

Surat dakwaan 7 Juli diumumkan pada Selasa (21/7) menuduh bahwa Li dan Dong adalah kontraktor untuk Kementerian Keamanan Negara China atau MSS, sebuah agen yang sebanding dengan Central Intelligence Agency AS. MSS, kata jaksa penuntut, memberikan informasi kepada para peretas ke dalam kerentanan perangkat lunak penting untuk menembus target dan mengumpulkan informasi intelijen.

Surat dakwaan tersebut mengatakan sasaran termasuk pengunjuk rasa Hong Kong, kantor Dalai Lama, dan seorang non-profit Kristen China. Pada awal 27 Januari, ketika wabah Covid-19 mulai menjadi fokus, para peretas mencoba mencuri penelitian vaksin Covid-19 dari sebuah perusahaan biotek Massachusetts yang tidak dikenal.

Namun belum jelas apakah ada yang dicuri, meski seorang ahli mengatakan tuduhan itu menunjukkan "nilai yang sangat tinggi" yang ditempatkan pemerintah seperti China pada penelitian terkait Covid-19. "Ini adalah ancaman mendasar bagi semua pemerintah di seluruh dunia dan kami berharap informasi yang berkaitan dengan perawatan dan vaksin ditargetkan oleh beberapa sponsor spionase dunia maya," kata analis senior di perusahaan cyber security FireEye, Ben Read.

Dia mencatat pemerintah China telah lama bergantung pada kontraktor untuk operasi mata-mata dunia maya. "Dengan menggunakan para pekerja lepas ini memungkinkan pemerintah untuk mengakses berbagai talenta yang lebih luas, sambil juga memberikan beberapa penyangkalan dalam melakukan operasi ini," kata Read.

Kedutaan Besar China di Washington berkomentar bahwa China telah lama menjadi korban utama dari pencurian dan penyerangan dunia maya. Para pejabatnya dengan tegas menentang dan melawan kegiatan semacam itu.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA