Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Tips Berolahraga di Pusat Kebugaran di Era New Normal

Rabu 22 Jul 2020 06:00 WIB

Red: Ani Nursalikah

Tips Berolahraga di Pusat Kebugaran di Era New Normal. Pelatih fitnes Peet (kanan) mengawasi muridnya yang dikelilingi oleh lembaran plastik untuk memastikan jarak sosial di gym Inspire South Bay Fitness di tengah pandemi virus corona di Redondo Beach, Kalifornia, Senin (22/6).

Tips Berolahraga di Pusat Kebugaran di Era New Normal. Pelatih fitnes Peet (kanan) mengawasi muridnya yang dikelilingi oleh lembaran plastik untuk memastikan jarak sosial di gym Inspire South Bay Fitness di tengah pandemi virus corona di Redondo Beach, Kalifornia, Senin (22/6).

Foto: EPA-EFE / ETIENNE LAURENT
Olahraga dengan intensitas sedang akan meningkatkan sistem imun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis olahraga Anita Suryani mengingatkan masyarakat membawa peralatan sendiri ketika berolahraga di pusat kebugaran atau gym saat adaptasi kebiasaan baru.

"Meski sebenarnya beraktivitas di rumah tetap menjadi pilihan terbaik menghindari Covid-19. Pusat kebugaran, tempat olahraga publik itu adalah tempat yang berisiko tinggi. Apalagi, olahraga ini adalah aerosol generating procedures (AGPs)," kata dokter Anita dalam diskusi Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 yang diadakan di Graha BNPB, Jakarta, pekan lalu.

Baca Juga

AGPs adalah aktivitas yang dapat menimbulkan aerosol, padahal aerosol dapat membuat droplet, media penularan Covid-19, semakin kecil, dan bertahan lebih lama di udara yang membuat risiko penularan penyakit Covid-19 meningkat. Dia menegaskan Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Olahraga (PDSKO) merekomendasikan masyarakat melakukan latihan fisik atau olahraga di rumah masing-masing.

Hanya saja, kata dia, ada faktor ekonomi dan sosial yang menjadi pertimbangan dalam melakukan olahraga di pusat kebugaran. Karena itu, dia membagi beberapa tips berolahraga di gym, seperti sebisa mungkin membawa peralatan sendiri seperti handuk dan botol air dan membersihkan dengan disinfektan alat olahraga yang digunakan oleh banyak orang sebelum memakainya.

Pengelola gym diharapkan mengatur mengenai kewajiban membersihkan peralatan itu oleh pengguna, selain tentu saja disinfeksi berkala oleh pengelola. Protokol kesehatan juga diharapkan tetap diterapkan dalam aktivitas di pusat kebugaran.

"Yang perlu diingat lagi adalah urusan masker. Saat intensitas tinggi maskernya dicopot," kata dokter Anita.

Anita mengatakan masker dapat mengganggu detak jantung saat berolahraga dan dalam penggunaan awal. Meski demikian, dia mengingatkan olahraga dengan intensitas sedang akan meningkatkan sistem imun, sesuatu yang dibutuhkan untuk melawan Covid-19.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA