Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Emil Minta Reforma Agraria di Jabar Libatkan Pesantren.

Selasa 21 Jul 2020 20:53 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Andi Nur Aminah

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Foto: Abdan Syakura/Republika
Reforma agraria dengan HGU lahan untuk memangkas ketimpangan di Jabar.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengatakan, reforma agraria dengan Hak Guna Usaha (HGU) lahan dapat memangkas indeks ketimpangan Jabar daerah selatan dengan utara. "Kami bertekad memperbaiki indeks ketimpangan (Jabar Selatan dengan Utara) melalui reforma agraria dengan HGU lahan," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil, Selasa (21/7). 

Menurut Emil, koperasi pondok pesantren (ponpes) harus diberi HGU lahan milik Pemerintah Provinsi Jabar untuk meningkatkan perekonomian Jabar Selatan. Nantinya, koperasi ponpes harus mengelola lahan dengan profesional.  

Baca Juga

"Pilihannya dua, yaitu kepada individu-individu rakyat atau kepada pesantren," katanya. 

Jadi, kata dia, nanti koperasi pesantren akan diperintahkan profesional. Sehingga mereka bisa berusaha di tanah yang nanti direstribusi di tempat lain.

Emil menyontohkan, bagaimana pesantren Al-Ittifaq di Kabupaten Bandung berhasil menjalankan agrobisnis dengan baik dan memanfaatkan teknologi. Menurutnya, pendapatan Al-Ittifaq dari agrobisnis tidak menurun meski di tengah pandemi. 

"Mereka fokus pada pertanian yang modern. Kemudian yang mengelolanya adalah koperasi pesantren. Selama COVID-19, omzet mereka naik sampai tiga kali. Coba hal tersebut terjadi di seluruh Jabar, di mana tanah-tanah yang menganggur itu dimanfaatkan, direstribusi kepada rakyat melalui 4,0," paparnya.

Pemanfaatan lahan, kata Emil, harus juga disertai dengan peningkatan kapabilitas Sumber Daya Manusia (SDM). "Ini adalah visi masa depan Jabar, yaitu kembali ke desa. Kombinasi restribusi yang akan kami lakukan diperkuat dengan SDM-nya, supaya lahan dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya," katanya. 

Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Sofyan Djalil menyambut baik rencana Pemda Provinsi Jabar. Ia mengatakan, pemanfaatan lahan oleh koperasi ponpes akan memberikan dampak positif terhadap perekonomian pedesaan. 

"Saya sepakat sekali, kami kembangkan model koperasi pesantren ini," kata Sofyan lewat video conference dalam rakor tersebut. "Usul bapak saya terima, dan mari sama-sama mengurusnya," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA