Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Pasien Sembuh Covid-19 Jatim Capai 555

Sabtu 18 Jul 2020 20:27 WIB

Red: Hiru Muhammad

Pengendara sepeda melintas di depan mural sosialisasi COVID-19 saat Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di jalan Sudimoro, Malang, Jawa Timur, Kamis (28/5/2020). Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Jatim dan Malang Raya memutuskan untuk tidak akan memperpanjang PSBB di kawasan Malang Raya (Kabupaten Malang, Kota Malang dan Kota Batu) yang berakhir pada tanggal 30 Mei 2020 serta berencana akan melanjutkan dengan Masa Transisi Normal Baru

Pengendara sepeda melintas di depan mural sosialisasi COVID-19 saat Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di jalan Sudimoro, Malang, Jawa Timur, Kamis (28/5/2020). Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Jatim dan Malang Raya memutuskan untuk tidak akan memperpanjang PSBB di kawasan Malang Raya (Kabupaten Malang, Kota Malang dan Kota Batu) yang berakhir pada tanggal 30 Mei 2020 serta berencana akan melanjutkan dengan Masa Transisi Normal Baru

Foto: ANTARA/ARI BOWO SUCIPTO
Tingkat kesembuhan di 18 kabupaten kota Jatim rata rata diatas 50 persen

REPUBLIKA.CO.ID,MALANG- Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyatakan pada Sabtu (18/7), sebanyak 555 pasien positif Covid-19 dinyatakan sembuh yang merupakan angka kesembuhan tertinggi jika dibandingkan wilayah lain di Indonesia.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan bahwa, tingkat kesembuhan pasien yang dinyatakan positif Covid-19 di 18 kabupaten kota yang ada di Jawa Timur, rata-rata berada di atas 50 persen. Diharapkan, angka kesembuhan bisa terus meningkat.

"Hari ini yang sembuh di Jawa Timur ada 555 orang, ini merupakan yang tertinggi selama pandemi Covid-19 di Jawa Timur," kata Khofifah, usai melakukan rapat evaluasi penanganan Covid-19, di Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu (18/7)

Khofifah menambahkan, selama sepuluh hari terakhir, Provinsi Jawa Timur mencatat angka kesembuhan paling tinggi jika dibandingkan wilayah lainnya. Dirinya mengharapkan, tingkat penyebaran Covid-19 di Jawa Timur, bisa terus ditekan.

Secara keseluruhan, lanjut Khofifah, tercatat ada 8.868 pasien positif Covid-19 yang telah dinyatakan sembuh atau mencapai 49,17 persen. Sementara untuk pasien terkonfirmasi positif dan sedang menjalani perawatan, tercatat sebanyak 7.816 atau sebesar 43,34 persen.

Sementara untuk jumlah pasien yang meninggal dunia akibat virus Corona di Jawa Timur, mencapai 1.349 orang, atau sebesar 7,48 persen. Khofifah menambahkan, seluruh pihak telah berupaya keras untuk menekan penyebaran Covid-19 di wilayah Jawa Timur.

"Mudah-mudahan, makin hari kita bisa meningkatkan angka kesembuhan, makin hari bisa mengendalikan konfirmasi positif, dan makin hari kita bisa menurunkan angka kematian. Semua, sedang bekerja keras," kata Khofifah.

Untuk optimalisasi penanganan Covid-19 di wilayah Jawa Timur, Pemerintah Provinsi Jawa Timur juga telah menambah jumlah rumah sakit rujukan, dari sebelumnya sebanyak 99 rumah sakit, menjadi 127 rumah sakit.

"Ini akan memungkinkan terjadinya relaksasi dari beban rumah sakit, karena sudah lebih banyak rumah sakit yang menjadi rujukan. Sehingga, opsi untuk memberikan layanan semakin banyak," kata Khofifah.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA