Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Dua Tenaga Kesehatan di RS UNS Solo Positif Covid-19

Sabtu 18 Jul 2020 01:21 WIB

Red: Nur Aini

Covid-19 (ilustrasi).

Covid-19 (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com
Dua tenaga kesehatan RS UNS Solo yang positif Covid-19 dari Magelang

REPUBLIKA.CO.ID, MAGELANG -- Dua tenaga kesehatan di Rumah Sakit Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta yang merupakan warga Kabupaten Magelang, positif Covid-19. Hal itu dikonfirmasi Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Magelang Nanda Cahyadi Pribadi.

"Kedua nakes tersebut berjenis kelamin perempuan, satu orang berasal dari Kecamatan Muntilan berusia 27 tahun dan dari Kecamatan Salam berusia 22 tahun. Keduanya saat ini dirawat di RS UNS," kata dia di Magelang, Jumat (17/7).

Baca Juga

Selain nakes di RS UNS, katanya, di Kabupaten Magelang hari ini juga ada penambahan dua kasus positif Covid-19 lainnya, yakni satu orang berusia 43 tahun berasal dari Kecamatan Secang berjenis kelamin laki-laki, yang bersangkutan bekerja di Kabupaten Temanggung.

"Satu lagi, seorang laki-laki berusia 58 tahun berasal dari Kecamatan Sawangan. Berdasarkan riwayatnya dia pernah melakukan perjalanan dari Riau pada 19 Juni 2020 dan dari Ponorogo, Jawa Timur pada tanggal 3 Juli 2020. Saat ini, dia dirawat di RSA Barat Ponorogo," katanya.

Nanda menyampaikan hari ini ada satu pasien positif Covid-19 dari Kecamatan Secang dinyatakan sembuh setelah hasil tes usap keduanya negatif.

"Dengan tambahan empat positif dan satu sembuh ini, jumlah kumulatif pasien positif menjadi 151 orang. Rinciannya, enam dirawat, 141 sembuh dan empat meninggal," katanya.

Pasien dalam pengawasan (PDP) di Kabupaten Magelang juga ada penambahan satu pasien baru berasal dari Kecamatan Mungkid. Selain itu juga ada satu PDP meninggal dari Kecamatan Mungkid.

"Namun, hari ini juga ada dua PDP yang sembuh. Mereka berasal dari Kecamatan Ngablak dan Grabag. Dengan tambahan satu PDP baru dan satu meninggal serta dua sembuh itu, pasien yang dirawat tinggal tujuh orang. Untuk jumlah kumulatif PDP menjadi 315 orang. Rinciannya tujuh dirawat, 268 sembuh dan 38 meninggal," katanya.

Nanda menyampaikan dengan masih adanya jumlah pasien terkonfirmasi positif Covid-19 dan PDP itu, menandakan virus corona di Kabupaten Magelang masih ada maka masyarakat tetap harus berhati-hati, waspada, dan harus menaati protokol kesehatan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA