Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Alasan Pendistribusian Qurban tidak Merata

Jumat 17 Jul 2020 16:14 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Alasan Pendistribusian Qurban tidak Merata

Alasan Pendistribusian Qurban tidak Merata

Foto: ADENG BUSTOMI/Antara Foto
Qurban memiliki kompleksitas yang lebih tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dengan potensi qurban yang tinggi, pendistribusian qurban nyatanya belum merata ke seluruh wilayah Indonesia. Terdapat beberapa faktor yang melatarbelakangi terjadinya penumpukan pendistribusian qurban di wilayah-wilayah tertentu.

Sekretaris Jenderal Forum Zakat (FOZ) Nana Sudiana menyampaikan, jika dibandingkan dengan zakat, maka qurban merupakan hal yang memiliki kompleksitas yang lebih tinggi. Baik tiadanya legalitas panitia qurban hingga diperlukan upaya dari sisi biaya pendistribusian qurban.

Baca Juga

“Karena qurban ini berbeda dengan zakat, maka pendistribusiannya memang cenderung di wilayah-wilayah tertentu," kata Nana saat dihubungi Republika.co.id, Jumat (17/7).

Adapun karakteristik qurban yang perlu dipahami adalah karena sifatnya yang diberikan dalam bentuk fisik (hewan atau daging qurban). Sedangkan, belum terlalu banyak masyarakat yang menggunakan medium uang dalam berqurban.

Untuk itu dia menjabarkan, penyaluran qurban pun hanya dapat menjangkau wilayah-wilayah di mana pequrbannya ada. Misalnya jika dibandingkan secara wilayah, jumlah pequrban di wilayah Papua dan Nusa Tenggara Timur (NTT) akan berbeda jauh dengan jumlah pequrban di wilayah Sumatra Barat (Sumbar).

“Maka di Sumbar karena pequrbannya banyak, pendistribusiannya juga masif di sana. Berbeda dengan yang di wilayah-wilayah di mana penduduk Muslimnya sedikit,” kata dia.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA