Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Buya Hamka dan Kiai Asad, Siapa yang Ulama?

Jumat 17 Jul 2020 05:00 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah

Buya Hamka dan Kiai Asad, Siapa yang Ulama?

Buya Hamka dan Kiai Asad, Siapa yang Ulama?

Foto: google,com
Gelar ulama adalah derajat yang sangat tinggi dan mulia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pendiri Pondok Pesantren Salafiyah Syafi'iyah Sukorejo Situbondo, KHR As'ad Syamsul Arifin tidak diragukan lagi status keulamannya. Beliau pun diminta mewakili ulama Jawa Timur untuk menghadiri rapat yang akan membahas pembentukan Majelis Ulama Indonesia (MUI). 

Dalam tulisannya yang berjudul Kiai As'ad Bukan Ulama?, Dosen Fakultas Syari'ah Universitas Ibrahimy Sukorejo Situbondo, Ainun Najib menjelaskan, sebagai perwakilan lama Jawa Timur, peran Kiai As'ad dalam pembentukan citra MUI sebagai perkumpulan para ulama cukup mengesankan.

Baca Juga

Menurut dia, hal itu tergambar saat Kiai As'ad rapat terbatas bersama para ulama senior lainnya menjelang didirikannya MUI, seperti KH Bisri Syansuri, Buya Hamka, KH Syukri Ghazali, dan lain-lain. Dalam rapat itu, Kiai As'ad sempat bertanya mengenai status dan orientasi dibentuknya MUI, yang kemudian dijawab oleh Mukti Ali bahwa MUI merupakan wadah para ulama.

"Lalu, siapa di antara kita-kita ini yang ulama? Kalau saya jelas bukan. Barangkali Buya Hamka itu yang ulama ya?" kata Kiai As'ad yang langsung dijawab oleh Buya Hamka, "Lha kalau Kiai As'ad saja bukan ulama, apalagi saya," timpal Buya Hamka kepada Kiai As'ad. 

Menurut Ainun Najib, dialog tersebut menunjukkan kerendahan hati seorang Kiai As'ad yang tak mau gagah-gagahan menyandang status ulama, meski pengaruh dan ketokohannya sudah tak diragukan lagi. Sebab bagi Kiai As'ad, gelar ulama adalah derajat yang sangat tinggi dan mulia, yaitu mereka yang benar-benar takut kepada Allah. 

Sebagaimana firman Allah:

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَؤُا

“Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya hanyalah Ulama” (QS Surat Fathir: 28).

Dalam konteks ini, menurut Najib, ulama bukan sekadar gelar dalam strata sosial, namun ulama merupakan derajat ketakwaan seorang manusia yang tak sepatutnya ditampakkan, apalagi disombongkan. Akan tetapi di lain waktu, ulama harus tampil terdepan mengawal umat menggapai kemaslahatan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA