Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Dinkes Kota Bogor Ungkap Tambahan 4 Orang Positif Covid-19

Senin 13 Jul 2020 10:06 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor, Sri Nowo Retno.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor, Sri Nowo Retno.

Foto: Republika/Nugroho Habibi
Delapan hari terakhir ada tren peningkatkan kasus positif baru di Kota Bogor.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor, Jawa Barat menemukan lagi empat kasus baru positif Covid-19 di wilayah setempat pada Ahad (12/7), sehingga jumlah seluruh kasus positif menjadi 212 orang.

"Adanya tambahan empat kasus positif baru, sehingga persentase tingkat kesembuhan yang sudah mencapai 70,38 persen pada Jumat (10/7) turun lagi menjadi 69,33 persen pada hari ini," kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor, Sri Nowo Retno, melalui pernyataan tertulis di Bogor, Ahad.

Menurut Retno, jumlah kasus positif sembuh hingga Rabu (8/7) ada 129 kasus atau 63,86 persen. Persentase kasus sembuh ini agak menurun dibandingkan dengan hari Senin (6/7), yakni 129 kasus positif sembuh dari 197 kasus positif atau mencapai 65,48 persen.

Menurut Retno, Dinkes Kota Bogor selain menemukan empat kasus baru positif Covid-19 juga mendapat laporan dari rumah sakit, ada satu kasus positif yang dinyatakan sembuh. Sedangkan, kasus positif yang meninggal dunia, tetap 18 kasus, tidak ada sejak empat hari terakhir. Dengan demikian, pasien kasus positif yang dirawat di rumah sakit saat ini ada 47 kasus.

Selain kasus positif, Dinkes Kota Bogor juga mencatat pasien dalam perawatan (PDP), berkurang satu pasien pada Ahad,  sehingga jumlah PDP seluruhnya menjadi 49 pasien.

Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kota Bogor, Dedie A Rachim mengatakan, kasus Covid-19 di Kota Bogor belum sepenuhnya hilang. Dedie bahkan, mengkhawatirkan adanya tren peningkatan kasus positif baru di Kota Bogor dalam delapan hari terakhir.

Sehingga GTPP Kota Bogor melakukan berbagai upaya pencegahan dan penanganan untuk menekan dan memutus mata rantai penyebaran virus corona di Kota Bogor, di antaranya membentuk tim deteksi aktif (detektif) Covid-19. "Kita belum tahu penyebaran Covid-19 akan akan berakhir kapan, sehingga Pemerintah Kota Bogor terus berikhtiar menerapkan protokol kesehatan dan melakukan langkah-langkah antisipasi," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA