Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Penyelenggara Qurban di Yogyakarta Harus Izin Wali Kota

Ahad 12 Jul 2020 16:25 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Ani Nursalikah

Penyelenggara Qurban di Yogyakarta Harus Izin Wali Kota. Petugas memeriksa suhu hewan qurban yang dijual.

Penyelenggara Qurban di Yogyakarta Harus Izin Wali Kota. Petugas memeriksa suhu hewan qurban yang dijual.

Foto: Republika/Bayu Adji P.
Penyelenggaraan qurban harus sesuai dengan protokol kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Panitia penyelenggara qurban harus mengajukan permohonan izin kepada Pemerintah Kota Yogyakarta. Permohonan izin dilakukan bagi panitia penyelenggara qurban yang akan melakukan penyembelihan di luar Rumah Pemotongan Hewan (RPH).

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kota Yogyakarta Sugeng Darmanto mengatakan, izin ini diajukan kepada Wali Kota Yogyakarta melalui Dinas Pertanian dan Pangan. Sehingga, nantinya izin penyembelihan di luar RPH akan dinilai layak atau tidak.

Baca Juga

"Permohonan penyembelihan harus disertai dengan layout tempat penampungan hewan, penyembelihan, pemotongan dan pengemasan sehingga kita bisa melihat jumlah orang yang terlibat," kata Sugeng, Ahad (127/).

Selain itu, penjualan hewan qurban di Kota Yogyakarta juga harus mengajukan permohonan. Ia menyebut, syarat penjualan hewan qurban ini harus dengan menerapkan protokol kesehatan Covid-19 ketat.

photo
Pertimbangan sebelum berqurban. - (Republika)
"Syarat penjualan, tempatnya memenuhi kaidah tentang kesejahteraan hewan yang meliputi tempat makan dan minum hewan serta atap, luas dan rasio. Juga harus ada tempat cuci tangan dan menerapkan protokol kesehatan," ujarnya.

Pihaknya pun menyiapkan aturan terkait pelaksanaan Idul Adha yang dikeluarkan dalam bentuk Surat Edaran (SE). SE ini mengatur terkait pelaksanaan Idul Adha di tengah pandemi Covid-19.

"SE mengatur tentang sejumlah hal seperti takbiran, penyelenggaraan shalat Idul Adha, penjualan hewan qurban, penyembelihan yang dilakukan di luar dan di dalam RPH," kata Sugeng.

Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi mengatakan, akan menata penjualan hewan kurban yang dilakukan di pinggir jalan. Penjualan hewan qurban di Kota Yogyakarta menjelang Idul Adha sendiri, biasanya dilakukan di pinggir jalan oleh sebagian pedagang.

Namun, pada Idul Adha kali ini, penjualan hewan qurban di pinggir jalan akan dibatasi. Hal ini dilakukan agar protokol kesehatan dalam menjual hewan qurban di tengah pandemi Covid-19 tetap dijalankan.

"Jadi pertama kita akan membatasi jumlah pedagang jalanan dan harus mengantongi izin dari camat setempat dimana mereka berjualan," kata Heroe yang juga Wakil Wali Kota Yogyakarta tersebut.

Selain itu, Heroe menyebut kapasitas RPH di Giwangan juga terbatas. RPH ini hanya mampu menerima 200 ekor sapi dan 200 ekor kambing.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA