Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Suasana Mencekam Pembantaian Muslim Bosnia di Srebrenica 

Sabtu 11 Jul 2020 23:35 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nashih Nashrullah

Korban selamat pembantaian Srebrenica Ramiz Nukic berdoa di kuburan Massal.

Korban selamat pembantaian Srebrenica Ramiz Nukic berdoa di kuburan Massal.

Foto: REUTERS/Dado Ruvic
Ribuan Muslim Bosnia dibantai secara sadis di Sebrenica Bonsia-Herzegovina.

REPUBLIKA.CO.ID, SREBRENICA – Pada 11 Juli 1995, unit-unit Serbia Bosnia merebut kota Srebrenica di Bosnia-Herzegovina.

Dalam waktu kurang dari dua pekan, pasukan mereka secara sistematis membunuh lebih dari 8.000 Bosniaks (Muslim Bosnia), tindakan terburuk pembunuhan massal di tanah Eropa sejak akhir Perang Dunia Kedua. 

Ratko Mladic, komandan unit Serbia Bosnia, mengatakan kepada warga sipil yang ketakutan untuk tidak takut ketika pasukannya memulai pembantaian. Mereka tidak berhenti selama 10 hari. 

Baca Juga

"Semua yang ingin pergi akan diangkut, besar dan kecil, muda dan tua. Jangan takut. Tidak ada yang akan membahayakanmu." 

Pasukan penjaga perdamaian PBB yang bersenjata ringan, dalam apa yang telah dinyatakan sebagai 'daerah aman' PBB, tidak melakukan apa-apa ketika kekerasan berkobar di sekitar mereka.  

Mantan Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan kemudian menyatakan: "Tragedi Srebrenica akan selamanya menghantui sejarah PBB."  Dilansir di PBB, Sabtu (11/7) dijelaskan, pembantaian itu adalah bagian dari genosida yang dilakukan terhadap Muslim oleh pasukan Serbia Bosnia selama Perang Bosnia, salah satu dari beberapa konflik yang terjadi pada 1990-an ketika Yugoslavia meletus. Republik Sosialis Bosnia dan Herzegovina, seperti yang diketahui ketika itu adalah bagian dari Yugoslavia, adalah wilayah multi-etnis Bosniak Muslim, Serbia Ortodoks dan Kroasia Katolik.  

Bosnia-Herzegovina mendeklarasikan kemerdekaannya pada 1992 setelah referendum, dan diakui tidak lama kemudian oleh pemerintah AS dan Eropa.  

Tetapi penduduk Serbia Bosnia telah memboikot referendum ini. Segera setelah itu, pasukan Serbia Bosnia yang didukung oleh pemerintah Serbia, menyerang negara yang baru terbentuk ini.  

Mereka mulai mengeluarkan Bosniaks dari wilayah dalam upaya untuk menciptakan "Serbia Besar", kebijakan yang dikenal sebagai pembersihan etnis.  

Orang-orang Bosniak, yang sebagian besar adalah Muslim, adalah keturunan dari Slavia Bosnia yang mengadopsi Islam di bawah pemerintahan Turki Ottoman pada Abad Pertengahan.  

Pasukan Serbia Bosnia merebut Srebrenica pada tahun 1992 tetapi segera diambil kembali oleh tentara Bosnia. Pengepungan pun terjadi dengan bentrokan antara kedua belah pihak. 

Pada April 1993, Dewan Keamanan PBB menyatakan wilayah itu 'daerah aman, bebas dari serangan bersenjata atau tindakan permusuhan lainnya'.  

Namun pengepungan berlanjut. Persediaan hampir habis untuk warga sipil dan untuk pasukan kecil tentara Belanda yang beroperasi sebagai penjaga perdamaian PBB. Penduduk Bosniak mulai mati kelaparan. 

Pada 6 Juli 1995, pasukan Serbia Bosnia menyerang Srebrenica habis-habisan. Pasukan PBB menyerah atau mundur ke kota, dan serangan udara NATO, yang dipanggil untuk membantu, tidak banyak memperlambat kemajuan.  

Wilayah itu jatuh dalam lima hari. Jenderal Mladic berjalan dengan penuh kemenangan melintasi kota bersama para jenderal lainnya. Sekitar 20 ribu pengungsi melarikan diri ke pangkalan utama PBB di Belanda. 

photo
Korban selamat pembantaian Srebrenica Ramiz Nukic melihat kerangka yang ditemukan di hutan dekat Konjevic Polje, Bosnia and Herzegovina July 6, 2020. REUTERS/Dado Ruvic.
Pembantaian dimulai pada hari berikutnya. Ketika para pengungsi Muslim naik bus untuk evakuasi, pasukan Serbia Bosnia memisahkan pria dan anak laki-laki dari kerumunan dan membawa mereka pergi untuk ditembak. 

Ribuan dieksekusi dan kemudian didorong ke kuburan massal dengan buldoser. Laporan menunjukkan beberapa dikubur hidup-hidup, sementara beberapa orang dewasa dipaksa untuk menonton anak-anak mereka dibunuh.  Sementara itu, perempuan dan anak perempuan dipisahkan dari antrean pengungsi dan diperkosa. Saksi mata berbicara tentang jalanan yang dipenuhi mayat. 

Tentara Belanda yang kurang persenjataan menyaksikan agresi Serbia tidak bisa melakukan apa-apa dan sekitar 5.000 Muslim berlindung di pangkalan mereka diserahkan.  Pengadilan PBB di Den Haag yang menyelidiki peristiwa itu kemudian berbicara tentang sejumlah besar perencanaan yang masuk ke dalam pembantaian.  

"Sebuah upaya terpadu dilakukan untuk menangkap semua pria Muslim dari usia militer," sebuah penilaian terhadap seorang komandan Serbia Bosnia berbunyi.   

Bus-bus yang membawa perempuan dan anak-anak secara sistematis mencari laki-laki, dan seringkali pasukan mengambil anak laki-laki dan lelaki tua yang tidak memenuhi syarat untuk bertugas di ketentaraan.  

Efek dari pembantaian itu masih bergema sampai hari ini. Kuburan massal baru dan tubuh korban masih ditemukan, 25 tahun setelah genosida.

Sebuah laporan 2002 menyalahkan pemerintah Belanda dan pejabat militer karena gagal mencegah pembunuhan. Seluruh pemerintah mengundurkan diri setelah laporan tersebut. Pada 2019, Mahkamah Agung negara itu menguatkan putusan bahwa Belanda ikut bertanggung jawab atas 350 kematian di Srebrenica.  

Pada 2017, pengadilan PBB di Den Haag menghukum komandan Mladic atas genosida dan kekejaman lainnya. Komandan itu bersembunyi setelah berakhirnya perang pada 1995 dan tidak ditemukan sampai 2011, di rumah sepupunya di Serbia utara. Serbia sejak itu meminta maaf atas kejahatan tersebut tetapi masih menolak untuk menerima bahwa ini adalah genosida.

 

Sumber:  https://www.bbc.com/news/world-europe-53346759

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA