Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Afrika Didesak Agresif Tes Virus Corona

Kamis 09 Jul 2020 17:46 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Pekerja melakukan tugas mereka di stasiun pengujian virus di Johannesburg, Afrika Selatan.

Pekerja melakukan tugas mereka di stasiun pengujian virus di Johannesburg, Afrika Selatan.

Foto: AP/Shiraaz Mohamed
Kasus virus corona di Afrika naik 24 persen dalam sepekan

REPUBLIKA.CO.ID, NAIROBI -- Negara-negara Afrika dinilai perlu meningkatkan pengujian virus corona dan penggunaan masker. Hal itu karena, pandemi virus corona yang dikonfirmasi di benua Afrika telah mencapai lebih dari 500.000.

Kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Afrika, John Nkengasong mengatakan, jumlah kasus baru virus corona di Afrika naik 24 persen dalam sepekan terakhir. Oleh karena itu, Afrika perlu mengadopsi pendekatan yang agresif.

"Pandemi ini telah mendapatkan momentum penuh, kita harus mengadopsi pendekatan yang agresif dan berani dengan Test, Trace, dan Treat, termasuk memperkuat respon masyarakat. Ini akan menyelamatkan nyawa dan perekonomian," ujar Nkengasong.

Baca Juga

Berdasarkan data pemerintah pada Kamis (9/7), Afrika mencatat kasus virus corona yang dikonfirmasi sebanyak 512.039, dengan 11.915 kematian. Nkengasong mengatakan, lima negara Afrika yang menyumbang 71 persen kasus secara keseluruhan adalah Mesir, Nigeria, Afrika Selatan, Ghana, dan Aljazair.

Lonjakan kasus virus corona disebabkan oleh kurangnya pelaporan data, dan pemerintah yang enggan mengakui atau memaparkan bahwa mereka memiliki sistem kesehatan yang tidak memadai. Selain itu, negara miskin dan negara konflik juga menyumbang kenaikan kasus virus corona.

Di sisi lain, pelonggaran lockdown mulai diberlakukan di sejumlah negara Afrika untuk memulihkan kembali perekonomian. Pemerintah menyadari, pelonggaran lockdown yang terlalu cepat dapat menyebabkan lonjakan kasus baru. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA