Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Israel Bubarkan Protes Warga Palestina dengan Kekerasan

Kamis 09 Jul 2020 17:33 WIB

Red: Nur Aini

Warga Palestina menggelar aksi protes menolak aneksasi Israel terhadap wilayah Tepi Barat

Warga Palestina menggelar aksi protes menolak aneksasi Israel terhadap wilayah Tepi Barat

Warga Palestina yang memprotes rencana aneksasi Israel diserang oleh polisi Israel

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Polisi Israel pada Rabu (8/7) menggunakan kekerasan yang tidak proporsional terhadap warga Palestina yang menggelar aksi protes rencana aneksasi Tel Aviv di Tepi Barat. Polisi menyerang pengunjuk rasa dengan peluru plastik, granat setrum, dan gas air mata.

Para pengunjuk rasa membakar ban dan melempari mereka dengan batu. Sebagai bagian dari "Kesepakatan Abad Ini" usulan Presiden AS Donald Trump, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengumumkan bulan lalu bahwa pemerintahnya secara resmi akan mencaplok Lembah Jordan dan semua blok pemukiman di Tepi Barat.

Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, dipandang sebagai wilayah pendudukan di bawah hukum internasional, membuat semua permukiman Yahudi di sana serta aneksasi yang direncanakan dianggap ilegal. Pejabat Palestina telah mengancam untuk menghapuskan perjanjian bilateral dengan Israel jika aneksasi dilanjutkan karena akan merusak solusi dua negara.

Baca Juga

Mayoritas komunitas internasional, termasuk anggota Uni Eropa, tidak mengakui kedaulatan Israel atas wilayah yang didudukinya sejak 1967.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/polisi-israel-bubarkan-aksi-protes-warga-palestina-dengan-kekerasan/1904353
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA