Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Transkrip Rekaman Ungkap Detik-Detik Kematian George Floyd

Kamis 09 Jul 2020 15:09 WIB

Rep: Fergi Nadira/Rizki Jaramaya/ Red: Nur Aini

Potongan video yang memperlihatkan polisi menekan lututnya di leher George Floyd yang membuatnya meninggal memicu kemarahan publik AS karena dianggap pembunuhan berbasis rasial.

Potongan video yang memperlihatkan polisi menekan lututnya di leher George Floyd yang membuatnya meninggal memicu kemarahan publik AS karena dianggap pembunuhan berbasis rasial.

Foto: uniland.co.uk
George Floyd memohon kepada petugas yang mencekiknya hingga lebih dari 20 kali

REPUBLIKA.CO.ID, MINNEAPOLIS --  Transkrip baru pada detik-detik kematian pria kulit hitam Afrika-Amerika George Floyd dirilis, Rabu (8/7) waktu setempat. Floyd memohon lebih dari 20 kali sambil berkata "Saya tidak bisa bernafas".

Ia memohon kepada petugas polisi Derek Chauvin yang menekankan lututnya ke leher Floyd. Namun, Chauvin malah berkata "Dibutuhkan banyak oksigen untuk berbicara."

Baca Juga

Kata-kata sekarat Floyd telah menjadi seruan demonstrasi di seluruh dunia di tengah rasisme sistemik dan kebrutalan polisi Amerika dan dunia. Transkrip yang berasal dari rekaman video kamera tubuh petugas polisi memberikan penjelasan paling detail tentang apa yang terjadi setelah polisi menangkap Floyd pada 25 Mei lalu.

Sebelum dia meninggal, Floyd menyebut ibu dan anak-anaknya. "Mama, aku mencintaimu. Beri tahu anak-anak saya bahwa saya mencintai mereka. Saya akan mati," kata Floyd dalam transkrip tersebut dikutip laman Guardian, Kamis (9/7).

Transkrip menunjukkan bahwa Floyd sangat takut pada petugas ketika mereka mendekatinya. Ketika salah satu petugas polisi, Thomas Lane awalnya mendekati Floyd yang berada di mobil bersama dua orang lainnya, Floyd berulang kali mengatakan: "Maaf, saya minta maaf."

"Ya Tuhan, manusia. Sobat, saya tertembak. Saya tertembak dengan cara yang sama, Pak Petugas, sebelumnya," kata Floyd kepada Lane yang menodongkan pistolnya. "Tuan Petugas, tolong jangan tembak saya. Kumohon, teman," minta Floyd.

Kemudian, Lane bertanya pada Shawanda Renee Hill, seorang saksi di dalam mobil, "mengapa Floyd...tidak menunjukkan kepada kita tangannya dan menjadi aneh seperti itu?" menurut transkrip.

"Karena dia sudah ditembak sebelumnya," kata Hill. "Dia punya sesuatu yang sedang terjadi, aku memberitahumu, tentang polisi," kata Hill.

Bukti baru itu dipublikasikan sebagai bagian dari upaya salah satu petugas yang terlibat, Thomas Lane untuk memiliki tuduhan bahwa ia dibantu dan bersekongkol dalam pembunuhan. Transkrip memperjelas Floyd mencoba berkompromi dengan polisi dan mengatakan kepada mereka bahwa dia merasa tidak enak badan.

"Perut saya sakit. Leher saya sakit. Semuanya menyakitkan. Saya butuh air atau sesuatu, tolong," kata Floyd kepada mereka. Dia memohon untuk tidak dimasukkan ke dalam mobil patroli. Floyd mengatakan dia merasa sesak.

Publik mengetahui detik-detik kematian Floyd dari beberapa orang di sekitar yang merekam insiden itu. Ketika petugas mengatakan bahwa Floyd pingsan, transkrip baru mengungkapkan bahwa salah satu warga bertanya tentang denyut nadi Floyd. "Dia bahkan tidak bernapas sekarang, bro, kamu pikir itu keren?" seseorang bertanya.

"Kamu merasakannya?" Lane bertanya ketika dia dan petugas lainnya berulang kali mencoba dan gagal menemukan denyut nadi Floyd. "Hah," kata Chauvin pada waktu itu, dengan masih berlutut di Floyd.

Pengajuan baru itu termasuk 82 halaman transkrip kamera tubuh dan transkrip 60 halaman wawancara Lane dengan simpatisan. Ketika Lane ditanya apakah ia merasa dia atau Chauvin telah berkontribusi pada kematian Floyd, pengacaranya menyela: "Anda tidak akan menjawab itu."

Pengacara Lane, Earl Grey merujuk pada Chauvin, seorang perwira senior. Gray mengatakan bahwa begitu Floyd tertungkup di tanah, Lane telah bertanya dua kali apakah petugas harus menggulingkan Floyd di sisinya, dan Chauvin mengatakan tidak.

Chauvin didakwa melakukan pembunuhan tingkat dua, pembunuhan tingkat tiga, dan pembunuhan. Lane, dan para perwira J Alexander Kueng dan Tou Thao, dituduh membantu dan bersekongkol dalam pembunuhan tingkat dua dan pembunuhan. Lane memegang kaki Floyd dan Kueng berada di bagian tengah tubuh Floyd ketika Chauvin membuatnya kesulitan bernafas.

Hingga transkrip dirilis, pihak keluarga Floyd belum menanggapinya. Seorang juru bicara kantor jaksa agung mengatakan jaksa berencana menentang mosi untuk membatalkan tuduhan terhadap Lane.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA