Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Sulut Catat Angka Tertinggi Positif Covid-19

Rabu 08 Jul 2020 23:16 WIB

Red: Hiru Muhammad

Waga mendaftar untuk mengikuti tes cepat (rapid test) COVID-19 mandiri di salah satu Rumah Sakit di Manado, Sulawesi Utara, Jumat (19/6/2020). Tidak kurang dari 150 warga mengantre mengikuti tes cepat mandiri (berbayar) setiap harinya di rumah sakit tersebut sebagai salah satu syarat melakukan perjalanan keluar daerah dengan alasan bekerja maupun berdagang

Waga mendaftar untuk mengikuti tes cepat (rapid test) COVID-19 mandiri di salah satu Rumah Sakit di Manado, Sulawesi Utara, Jumat (19/6/2020). Tidak kurang dari 150 warga mengantre mengikuti tes cepat mandiri (berbayar) setiap harinya di rumah sakit tersebut sebagai salah satu syarat melakukan perjalanan keluar daerah dengan alasan bekerja maupun berdagang

Foto: Antara/Adwit B Pramono
pertambahan kasus baru di Sulut hari ini adalah 89 orang,

REPUBLIKA.CO.ID, MANADO--Sulut mencatat angka tertinggi positif Covid-19 pada Rabu (8/7) ini, yakni sebanyak 89 kasus, sebut Jubir Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, dr Steaven Dandel MPH, di Manado. "Sulut mencatat pertambahan kasus terbanyak dalam sehari yakni 89 kasus baru," kata dr Steaven.

Penyebabnya, kata dia, sepanjang tujuh hari terakhir telah keluar hasil usapan (swab) dari laboratorium PCR di luar Provinsi Sulut. Kebijakan pengiriman sampel usap ke laboratorium PCR di luar Sulut untuk mengatasi celah antara masifnya jumlah sampel yang dikumpulkan oleh jejaring surveilans yang angkanya rata rata 400-600 sampel per hari, sementara kemampuan dua laboratorium PCR di Sulut masih terbatas memeriksa antara 200-300 sampel per hari. "Dalam waktu dekat kapasitas pemeriksaan sampel usap akan ditingkatkan menjadi 1.000 sampel per hari," ujarnya.

Sejak pertengahan bulan Juni sampai tanggal 7 Juli 2020 sebanyak 3.755 sampel telah dikirim ke laboratorium di luar daerah, yakni laboratorium BTKL-PP Makasar, laboratorium BBLK Jakarta, laboratorium LBM Eijkman Jakarta dan laboratorium Bapelitbangkes Kemenkes RI di Jakarta.

Jumlah sampel usap yang keluar adalah sebanyak 2.322 sampel dengan perincian, sebanyak 1.923 hasilnya negatif dan sebanyak 393 hasilnya positif. "Terdapat dua sampel yang inkonclusive dan empat sampel invalid," katanya.

Selanjutnya, masih ada sejumlah 1.433 sampel yang masih ditunggu hasilnya. Steaven menjelaskan pada hari ini sebanyak 90 nama dari 393 hasil positif diumumkan setelah terlebih dahulu diverifikasi di laboratorium pemeriksa, tapi satu kasus ternyata sudah teregistrasi ganda. "Jadi pertambahan kasus baru di Sulut hari ini adalah 89 orang," katanya.

Pertambahan kasus baru tertinggi sebelumnya terjadi pada 6 Juni 2020 lalu yakni sebanyak 79 kasus.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA