Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Hakikat Ikhlas dan Turunnya Surat Al-Kahfi Ayat ke-110

Rabu 08 Jul 2020 22:04 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Turunnya surat Al-Kahfi ayat 110 antara lain dipicu soal ikhlas beramal, Ilustrasi ikhlas berdoa.

Turunnya surat Al-Kahfi ayat 110 antara lain dipicu soal ikhlas beramal, Ilustrasi ikhlas berdoa.

Foto: Antara/Saptono
Turunnya surat Al-Kahfi ayat 110 antara lain dipicu soal ikhlas beramal.

REPUBLIKA.CO.ID,

 فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا

Baca Juga

''Barangsiapa yang mengharap perjumpaan dengan Tuhannya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan ibadah kepada Tuhannya dengan sesuatu pun.'' (QS Al-Kahfi (18): 110).

قال ابن عباس : نزلت في جندب بن زهير العامري ، وذلك أنه قال : إني أعمل العمل لله فإذا اطلع عليه سرني ، فقال رسول الله - صلى الله عليه وسلم - : " إن الله تعالى طيب لا يقبل إلا طيبا ، ولا يقبل ما شورك فيه "

Ibnu Abbas RA meriwayatkan, seorang lelaki datang dan mengatakan kepada Rasulullah SAW, ''Ya Rasul Allah, segala amal yang saya lakukan adalah untuk mengharap keridhaan Allah. Tapi, saya juga menginginkan agar martabat saya ditampakkan kepada manusia.'' Rasulullah SAW tidak memberi komentar sampai turun ayat di atas lalu mengatakan,”Sesungguhnya Allah itu Baik hanya menerika yang baik pula, dan tidak menerima disekutukan.”  

Hadits ini mengingatkan pentingnya keikhlasan sebagai roh dari setiap kebaikan. Islam mengajarkan, nilai suatu amal tidak tergantung dari kedudukan orang pelaku amal, tapi pada niatnya.

Syekh Muhammad Mutawalli Sya'rawi dalam tafsirnya menerangkan, niat adalah apa yang ada di dalam hati ketika hendak melakukan suatu perbuatan. 

وَإِنْ تُبْدُوا مَا فِي أَنْفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوهُ يُحَاسِبْكُمْ بِهِ اللَّهُ ۖ

''Dan jika kamu melahirkan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu menyembunyikannya, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatanmu itu.'' (QS Al-Baqarah (2): 284). 

Keikhlasan merupakan kekuatan rohaniah yang menjaga orientasi kehidupan seorang Muslim agar tetap lurus dalam segala keadaan dan konsisten dalam kebaikan.

Dalam sebuah buku tasawuf dikemukakan renungan mengenai keikhlasan sebagai berikut; Bila seseorang memberikan bantuan kepada orang lain yang dalam kesusahan karena dia mengetahui Allah memerintahkan yang demikian, berarti amalnya benar karena Allah.

Bila dia kecewa atau bahkan tidak mau lagi membantu karena dianggapnya orang itu tidak berterima kasih, berarti dia tidak ikhlas. Amalnya dipengaruhi oleh reaksi orang kepadanya. Dia bersemangat berbuat baik tatkala ada orang yang menghargai. 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA