Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Konsep Sehat dan Tradisi Pengobatan dalam Budaya Jawa

Rabu 08 Jul 2020 17:34 WIB

Rep: Binti Sholikah/ Red: Fernan Rahadi

Obat-obatan herbal

Obat-obatan herbal

Foto: dok istimewa
Masyarakat Jawa memiliki tradisi pengobatan dengan binatang selama ratusan tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Guru Besar Universitas Sebelas Maret (UNS) bidang Kajian Budaya, Bani Sudardi memaparkan mengenai konsep sehat dan tradisi pengobatan dalam budaya Jawa. Hal itu disampaikan dalam webinar yang diselenggarakan Balai Litbang Agama Jakarta, Selasa (7/7) melalui aplikasi Zoom Meeting dan Youtube. Bani menyampaikan, saat ini pengobatan tradisional menjadi tren penelitian sehingga mulai timbul kesadaran tentang pengobatan tradisional.

"Secara sinkronik, Jawa memiliki empat wilayah besar, yaitu Jawa Banyumas, Jawa Yogyakarta-Solo atau Mataraman dengan wilayah membentang dari Purworejo sampai dengan Madiun, serta budaya Jawa Wetan dengan wilayah Caruban ke timur sampai Banyuwangi dan ke selatan masuk wilayah Malang. Di samping itu ada wilayah budaya Jawa yang disebut Jawa Koek, wilayah budaya Cirebon sampai dengan Banten," jelasnya, seperti tertulis dalam siaran pers, Rabu (8/7). 

Bani lebih fokus memaparkan pada wilayah budaya Yogyakarta-Solo atau sekitar Keraton Mataram. Pengobatan tradisional dapat dibagi menjadi dua golongan besar, yakni pengobatan herbal dan pengobatan dengan menggunakan binatang.

Pengobatan penyakit dalam budaya Jawa pada mulanya tersimpan dalam tradisi lisan yang dilakukan secara turun temurun. Seiring dikenalnya tulisan, maka tradisi pengobatan tersebut kemudian ditulis baik pada lontar, bambu, maupun kulit binatang.

"Dalam tradisi Jawa baru, jenis karya untuk menuliskan pengobatan itu sering disebut primbon sejenis bunga rampai pengetahuan. Salah satu kitab primbon terbesar dalam tradisi Jawa yakni Serat Centhini. Selain itu, ada juga primbon-primbon kecil seperti Serat Primbon Atmasupana, Betal Jemur Adamakna, Primbon Ajiwara, Serat Munasiyat Jati, dan sebagainya," ungkapnya.

Salah satu manuskrip yang membahas mengenai konsep sehat dalam budaya Jawa yakni Serat Munasiyat Jati. Bani juga menjelaskan terdapat beberapa makanan yang dapat mempengaruhi kesehatan menurut serat tersebut.

"Makanan rebung dan ujung tanaman muda menyebabkan mudah tertipu karena tanaman muda itu masih empuk dan lemah. Kemudian daun kelor menjadikan lemah atau dilemahkan karena biasa digunakan untuk melumpuhkan ajian. Lalu daging kerbau dapat menjadikan tubuh tidak kuat karena kerbau terkenal binatang yang malas, itu yang ada pada Serat Munasiyat Jati," terangnya.

Serat Munasiyat Jati juga berisi beberapa larangan dan anjuran serta akibat dari perbuatan-perbuatan mengkonsumsi jenis makanan tertentu.

"Orang yang tidak makan sehari artinya mendekatkan pada kematian. Lalu orang yang Begadang terus-menerus menjadikan dirasuki siluman. Orang suka bertapa berperilaku seperti hewan. Kemudian menghindari makan nasi, daging, dan garam menjadikan badan selalu sehat dan bebas dari segala penyakit. Berikutnya orang yang canduk atau bekam akan menghilangkan pegal dan linu," katanya. 

Selain tradisi pengobatan secara herbal, masyarakat Jawa juga memiliki tradisi pengobatan dengan binatang sejak ratusan tahun silam. Tradisi pengobatan tersebut biasanya bercampur dengan kepercayaan atau ritual. 

"Binatang yang banyak digunakan untuk pengobatan tradisional ialah ayam yang nantinya akan dimanfaatkan telurnya. Dalam budaya Jawa, telur ayam yang biasa digunakan sebagai obat yakni telur ayam yang keluar pertama dari ayam yang sebelumnya belum pernah bertelur. Telur ini disebut telur tembean yang artinya baru bertelur. Telur ayam kampung juga dipercaya menyehatkan badan untuk semua umur," pungkasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA