Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Realisasi Peremajaan Sawit di Kalbar Capai 2.500 Hektare

Rabu 08 Jul 2020 12:58 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Foto udara kawasan perkebunan kelapa sawit di Batanghari, Jambi, Rabu (28/11/2018).

Foto udara kawasan perkebunan kelapa sawit di Batanghari, Jambi, Rabu (28/11/2018).

Foto: Antara/Wahdi Septiawan
Ada potensi kerugian 50 persen kalau menggunakan bibit sawit tidak bermutu.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Kepala Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Barat Heronimus Hero mengatakan realisasi peremajaan sawit di Kalbar baru sejauh ini mencapai 2.500 hektare.

"Peremajaan sawit di Kalbar tentu bertahap. Sejauh ini baru mencapai 2.500 hektare realisasinya dari target 14 ribu hektare," kata Heronimus di Pontianak, Rabu (8/7).

Hero menjelaskan peremajaan sawit penting dilakukan lantaran sawit yang ada sebagian masih menggunakan bibit yang sebagaimana mestinya. "Bayangkan ada potensi kerugian 50 persen kalau menggunakan bibit tidak bermutu. Untuk itu kerugian karena bibit tidak bermutu harus kita hindari dengan melakukan peremajaan," jelas dia.

Menurutnya dengan bibit bermutu maka produktivitas dari lahan sawit petani sesuai harapan. Biaya perawatan dan waktu dikerjasamakan, namun hasil maksimal. Menuju sawit berkualitas dan produktivitas, Program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) yang dihadirkan pemerintah sejak 2017 sangat tepat.

"Nah, untuk PSR tentu bertahap dan terus dimaksimalkan. Dari program awal, saat ini umur sawitnya sudah ada 2 tahunan. Untuk satu hektare, untuk PSR Rp 25 juta dan ke depan bisa saja Rp 30 juta," katanya.

Untuk PSR di Kalbar menurutnya didominasi Kabupaten Sanggau, kemudian disusul Landak dan Ketapang. Daerah itu menjadi sentra sawit di Kalbar. "Sisa perkebunan sawit di Kalbar tersebar di beberapa daerah di Kalbar dan tentu juga ada PSR," katanya.

Sejauh ini katanya total areal sawit di Kalbar mencapai 1,7 juga hektare. Berdasarkan umurnya, tanaman muda masih mendominasi yakni sebesar 22 persen. Sedangkan untuk tanaman tua itu ada 31 ribu hekatre atau hanya 2 persen saja.

"Berdasarkan kepemilikannya 30 persen dari sawit rakyat dan sisanya 70 persen dari perusahaan. Untuk produktivitas rata-rata 2,5 ton CPO atau jika rendemen 5 persen maka 12,5 ton per hektare per tahun," jelasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA