Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

India Larang Pertemuan Keagamaan Islam, Hindu Diperbolehkan

Selasa 07 Jul 2020 16:00 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

India Larang Pertemuan Keagamaan Islam, Hindu Diperbolehkan. Foto ilustrasi: Seorang penjaga keamanan India melompat untuk menyeberangi genangan air di sebelah dinding yang dilukisi mural yang memberi tahu tentang tindakan pencegahan terhadap virus Corona saat masa lockdown di Gauhati, India, Senin (29/6). India telah mencatat hampir 20.000 kasus baru ketika beberapa negara bagian India memberlakukan lockdown sebagian dan penuh untuk membendung penyebaran virus corona.(AP Photo/Anupam Nath)

India Larang Pertemuan Keagamaan Islam, Hindu Diperbolehkan. Foto ilustrasi: Seorang penjaga keamanan India melompat untuk menyeberangi genangan air di sebelah dinding yang dilukisi mural yang memberi tahu tentang tindakan pencegahan terhadap virus Corona saat masa lockdown di Gauhati, India, Senin (29/6). India telah mencatat hampir 20.000 kasus baru ketika beberapa negara bagian India memberlakukan lockdown sebagian dan penuh untuk membendung penyebaran virus corona.(AP Photo/Anupam Nath)

Foto: AP Photo/Anupam Nath
Pertemuan keagamaan Hindu diperbolehkan di India.

REPUBLIKA.CO.ID,  NEW DELHI --  India telah melarang semua pertemuan keagamaan di Kashmir, termasuk Muslim. Tetapi kegiatam ziarah Hindu masih dimungkinkan berlangsung, meski kematian Covid-19 meningkat dan tindakan penguncian aktif.

Di daerah Jammu dan Kashmir, yang dikelola India, keluar perintah dari pemerintah daerah yang melarang semua pertemuan sosial dan keagamaan. Tetapi ziarah Hindu dilaporkan dikecualikan dari keputusan tersebut.

Dilansir di Al Araby, umat ​​Hindu diizinkan mengunjungi kuil di gua Amarnath, pada ketinggian 3.888 meter di daerah Phalgam, Kashmir selatan. Gua ini menampung Shiva Lingam, simbol suci bagi umat Hindu di seluruh dunia.

Pihak berwenang mengatakan ziarah akan dilakukan dalam "cara terbatas", dimulai pada akhir bulan. Hanya 500 peziarah Hindu diizinkan datang per harinya.

Kepala Sekretaris wilayah tersebut, BVR Subrahmanyam, berpidato di sebuah pertemuan di Mahkamah Agung India. Ia menegaskan langkah-langkah pembatasan Covid-19 akan dipatuhi.

Periode waktu untuk ziarah telah dikurangi dari 42 hari menjadi 15. Tetapi para kritikus telah memperingatkan orang-orang yang datang dari negara-negara India lainnya  akan membawa virus Covid-19 ke wilayah tersebut.

Orang Hindu yang datang ke wilayah Kashmir disebut akan disampel, diuji, dan dikarantina.

"Sudah ada lebih dari 8.000 kasus di sini. Sejak tiga hari terakhir, lebih dari 20 kematian telah terjadi," kata seorang dokter yang menangani kasus Covid-19 di wilayah tersebut kepada Anadolu Agency, dikutip di Al Araby, Selasa (7/7).

Ia juga menyebut jika dirinya bertanya-tanya kepada pemerintah apakah mampu menanggung krisis ini lebih banyak. Jammu dan Kashmir sendiri telah menjalankan kuncian selama 11 bulan.

Keputusan untuk mengizinkan ziarah Hindu berlangsung hanya di negara mayoritas Muslim, dapat menyebabkan masalah di wilayah tersebut. Sementara, saat ini kekerasan membayangi wilayah-wilayah itu.

Di tengah wabah Covid-19, kekerasan telah meningkat di Kashmir dalam beberapa bulan terakhir. Ini terjadi ketika India meningkatkan operasi kontra-pemberontakannya.

Paling tidak 143 pemberontak, 54 pasukan pemerintah dan 32 warga sipil tewas dalam lebih dari 100 operasi militer di seluruh Kashmir sejak Januari. Hal ini disampaikan Koalisi Masyarakat Sipil Jammu-Kashmir, sebuah kelompok hak asasi setempat, dalam sebuah laporan baru-baru ini.

India dan Pakistan mengklaim wilayah itu secara keseluruhan. Kashmir mendukung tujuan pemberontak mempersatukan wilayah itu, baik di bawah kekuasaan Pakistan atau sebagai negara merdeka.

India menuduh Pakistan mempersenjatai dan melatih pemberontak anti-India, sementara Pakistan membantahnya. Pakistan mengatakan hanya menawarkan dukungan moral dan diplomatik kepada para militan dan Kashmir yang menentang pemerintahan India.

Pemberontak telah melawan pemerintahan India sejak 1989. Sekitar 70.000 orang telah tewas dalam pemberontakan dan penindasan militer India berikutnya. 

Sumber:

Baca Juga

https://english.alaraby.co.uk/english/news/2020/7/6/kashmir-bans-muslim-gatherings-allows-hindu-pilgrimage

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA