Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Peluncuran Roket Gagal, Muatan 7 Satelit Hilang

Senin 06 Jul 2020 20:52 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Peluncuran roket ke luar angkasa (ilustrasi).

Peluncuran roket ke luar angkasa (ilustrasi).

Foto: AFP
Setelah 6 menit peluncuran, roket Electron kehilangan kecepatan dan ketinggian.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perusahaan roket Amerika Serikat gagal meluncurkan misi satelit. Roket Electron milik perusahaan Rocket Lab gagal mencapai orbit, saat mencoba meluncurkan tujuh satelit kecil pada Sabtu (4/7) lalu.

Dilansir Space, roket membawa tujuh satelit pencitraan Bumi ke atas, termasuk lima muatan untuk perusahaan pencitraan satelit planet, serta satelit untuk Canon Electronics dan satu untuk In-Space yang berbasis di Inggris. Tetapi, ada masalah yang terjadi selama putaran mesin roket kedua dan menyebabkan hilangnya tujuh muatan.

Baca Juga

"Saya sangat menyesal kami gagal mengirimkan satelit pelanggan kami hari ini. Kami akan menemukan masalah, memperbaikinya dan segera kembali,” ujar CEO Rocket Lab, Peter Beck.

Peluncuran dilaporkan berjalan sesuai rencana untuk menit-menit pertama yang penting dalam penerbangan. Peluncuran roket ini disiarkan secara langsung.

Pada sekitar enam menit setelah peluncuran, umpan video langsung dari peluncuran roket berhenti. Pada saat itu, siaran langsung yang ditampilkan Rocket Lab menunjukkan bahwa roket mulai kehilangan kecepatan, dan ketinggian. Saat itulah video langsung terhenti. Perusahaan mengumumkan tak lama kemudian di Twitter bahwa ada masalah dengan roket dan muatannya hilang.

Rocket Lab pada awalnya dijadwalkan untuk meluncurkan Elektron pada 3 Juli. Kemudian,  berencana menunda penerbangan hingga Ahad (5/7) kemarin karena cuaca buruk.

Namun, perkiraan cuaca baru mendorong Rocket Lab untuk memindahkan peluncuran satu hari sebelumnya. Ini adalah hal yang sangat jarang terjadi dalam industri penerbangan ruang angkasa di mana biasanya tanggal peluncuran bergerak lebih mundur.

Misi penerbangan ke-13 untuk Rocket Lab dinamakan dengan "Pics or it Didn’t Happen” sebagai ujung topi ke tujuh satelit pencitraan Bumi di atas roket. Penerbangan ini menandai peluncuran kedua untuk pembangun roket yang berbasis di California Amerika Serikat (AS) hanya dalam tiga minggu. Itu adalah waktu penyelesaian tercepat perusahaan dalam misi yang dilakukan hingga saat ini.

Muatan utama yang terpasang adalah CE-SAT-IB dari Canon Electronics, satelit kecil yang sarat dengan resolusi tinggi dan kamera sudut lebar untuk mengambil foto Bumi. Di dalam kerucut hidung Elektron terdapat lima satelit SuperDove Earth-imaging dari perusahaan bernama Planet. Muatan terakhir adalah satelit kecil bernama Faraday-1, dari In-Space Missions, yang berisi seperangkat instrumen dari sekelompok organisasi yang membutuhkan tumpangan ke luar angkasa.

Risiko gagal

CEO Planet, Will Marshal juga mengumumkan hilangnya satelit dalam peluncuran roket Electron. Perusahaan tersebut kemudian memiliki rencana untuk meluncurkan lebih banyak satelitnya pada musim panas ini pada dua peluncuran terpisah.

“Meskipun ini bukan hasil yang kami harapkan, risiko kegagalan peluncuran adalah satu hal yang selalu dipersiapkan Planet," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Sejak didirikan, Rocket Lab telah meluncurkan total 53 pesawat ruang angkasa di 12 misi terpisah, dan sebagian besar penerbangan itu telah berhasil. Hanya penerbangan pertama perusahaan, diluncurkan pada 2017 yang dilaporkan gagal mencapai orbit karena masalah telemetri, bukan masalah dengan roket. Seluruh penerbangan lainnya telah berhasil.

Rocket Lab perlu menentukan apa yang menyebabkan anomali, karena perusahaan ini memiliki rencana besar untuk masa depan, termasuk misi berikutnya ke bulan. Perusahaan itu dijadwalkan untuk meluncurkan cubesat ke bulan pada 2021 sebagai bagian dari kontrak NASA senilai 9,95 juta dolar AS.

Penerbangan itu dijadwalkan akan diluncurkan dari situs peluncuran perusahaan yang berbasis di AS di Wallops Flight Facility NASA di Virginia.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA