Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Jakmania Dukung Penuh 6 Stadion untuk Piala Dunia U-20 2021

Sabtu 04 Jul 2020 14:22 WIB

Red: Endro Yuwanto

Jakmania di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta, (Ilustrasi).

Jakmania di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta, (Ilustrasi).

Foto: Yogi Ardhi/Republika
Pilihan pemerintah sudah pasti merupakan yang terbaik bagi Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua umum organisasi pendukung Persija Jakarta atau The Jakmania, Diky Budi Ramadhan, mendukung penuh enam stadion yang direkomendasikan PSSI sebagai tempat pelaksanaan Piala Dunia U-20 pada 2021. Sejauh ini pilihan pemerintah sudah pasti merupakan pilihan yang terbaik bagi Indonesia.

"Pasti dicalonkan dengan banyak pemikiran, seperti akses dan lain sebagainya. Menurut saya pribadi, mungkin memang stadion-stadion terbaik yang dimiliki Indonesia adalah keenam stadion itu," kata Diky, Sabtu (4/7).

Keenam stadion yang direkomendasikan PSSI untuk menjadi pelaksana Piala Dunia U-20 2021 adalah Stadion Utama Gelora Bung Karno (Jakarta), Stadion Si Jalak Harupat (Kabupaten Bandung), Stadion Manahan (Solo), Stadion Gelora Tomo (Surabaya), Stadion Jakabaring (Palembang), dan Stadion I Wayan Dipta (Gianyar, Bali).

Keenam stadion tersebut sudah mendapat lampu hijau dari pemerintah saat Presiden RI Joko Widodo menggelar rapat kabinet terbatas pada Rabu (1/7). Namun keenam stadion tersebut tidak otomatis akan menjadi tempat pelaksanaan Piala Dunia U-20 tahun depan. Keenamnya masih harus lulus penilaian Federasi Sepak Bola Dunia (FIFA), yang perwakilannya akan datang untuk meninjau pada September 2020.

Dalam opini Diky, selain keenam stadion tersebut, Indonesia masih memiliki stadion-stadion bagus lain seperti Stadion Mandala Krida(Yogyakarta) dan Stadion Batakan (Balikpapan). Namun ia paham bahwa pemilihan stadion untuk ajang akbar tentu memiliki kualifikasi tersendiri, yang mungkin saat ini belum dapat dipenuhi oleh stadion-stadion lainnya.

Dari keenam stadion tersebut, dua stadion berada di luar Pulau Jawa. Meski demikian, Diky menyatakan hal tersebut sama sekali tidak mengecilkan peluang keduanya untuk terpilih menjadi stadion Piala Dunia U-20.

"Palembang sudah digunakan untuk Asian Games (2018), jadi sudah teruji kredibilitas dan kualitasnya. Sedangkan kalau Bali, faktor yang mendominasi adalah Balinya sebagai tujuan wisata. Mereka juga sedang berusaha buat single seater untuk satu stadion. Jadi kedua stadion di luar Pulau Jawa itu memang cukup baik kualitasnya untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20," jelas Diky.

Sebagai catatan, Stadion Jakabaring di Palembang sudah pernah menjadi tuan rumah Piala AFF U-20 2005, tempat perebutan peringkat ketiga Piala Asia 2007, dan tempat pertandingan sepak bola putri pada Asian Games 2018. Sementara, Stadion I Wayan Dipta pada tahun lalu menjadi kandang timnas Indonesia saat menjamu Vietnam pada kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia.



sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA