Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Jepang Laporkan Kasus Baru Corona Tertinggi di Tokyo

Kamis 02 Jul 2020 19:05 WIB

Red: Nur Aini

Pejalan kaki menunggu untuk menyeberang jalan di depan sebuah patung di kawasan bisnis Shinjuku, Tokyo, Jepang, Jumat (17/4). Meskipun sudah diimbau untuk tetap tinggal di rumah karena situasi darurat Corona. Masih banyak warga yang harus pergi untuk bekerja meskipun ada resiko infeksi, sementara yang lain makan di luar, piknik di taman, dan berkerumun di toko dengan hampir tidak menerapkan pembatasan jarak sosial. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Pejalan kaki menunggu untuk menyeberang jalan di depan sebuah patung di kawasan bisnis Shinjuku, Tokyo, Jepang, Jumat (17/4). Meskipun sudah diimbau untuk tetap tinggal di rumah karena situasi darurat Corona. Masih banyak warga yang harus pergi untuk bekerja meskipun ada resiko infeksi, sementara yang lain makan di luar, piknik di taman, dan berkerumun di toko dengan hampir tidak menerapkan pembatasan jarak sosial. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Foto: AP/Eugene Hoshiko
Jepang mencatat kasus baru virus corona tertinggi dalam dua bulan

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Jepang melaporkan 107 kasus baru virus corona, yang tertinggi dalam dua bulan, di ibu kota Tokyo, demikian lansiran media setempat pada Kamis (2/7).

Angka tersebut mencapai 100 untuk pertama kalinya sejak 2 Mei ketika 154 kasus dilaporkan, menurut kantor berita Kyodo. Saat itu, Jepang masih berada dalam status darurat, yang dicabut pada 25 Mei.

Baca Juga

Sejak itulah, jumlah infeksi Covid-19 di negara itu meningkat, apalagi di kalangan anak muda yang mengunjungi atau bekerja di tempat-tempat usaha dunia malam. Tokyo hingga kini melaporkan 6.399 kasus Covid-19, yang tertinggi di antara 47 provinsi di Jepang.

Angka terbaru itu memicu kekhawatiran gelombang kedua infeksi di ibu kota, yang baru menerapkan kondisi normal baru. Gubernur Tokyo Yuriko Koike, yang menangani rapat gugus tugas Covid-19, menyerukan kewaspadaan lebih lanjut dan mendesak warga agar tidak mendatangi distrik kehidupan malam.

Sampai saat ini, Jepang telah melaporkan 18.838 kasus Covid-19 termasuk 976 kematian secara nasional. Negara Asia Timur itu berencana mendirikan pusat baru pengujian Covid-19 di depan tiga bandara utama di Tokyo dan Osaka selagi melonggarkan pembatasan perjalanan.

Jepang memberlakukan pembatasan perjalanan bagi pendatang pada Februari guna mencegah penyebaran Covid-19. Namun, kini negara itu berencana melonggarkan pembatasan perjalanan secara kondisional bagi pelaku bisnis dari beberapa negara.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA