Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Terdakwa Kasus Jiwasraya Reaktif Covid-19

Rabu 01 Jul 2020 18:34 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Terdakwa kasus korupsi Jiwasraya Hendrisman Rahim (kanan) menjalani sidang perdana di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (3/6).

Terdakwa kasus korupsi Jiwasraya Hendrisman Rahim (kanan) menjalani sidang perdana di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (3/6).

Foto: Prayogi/Republika
Hendrisman Rahim menjalani isolasi mandiri di Rutan Cabang KPK di Gedung ACLC.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Terdakwa mantan direktur utama PT Asuransi Jiwasraya Hendrisman Rahim akan menjalani isolasi mandiri setelah diketahui reaktif Covid-19 berdasarkan hasil tes cepat. "Untuk sementara waktu, tempat penahanan terdakwa Hendrisman dipindah dan dilakukan isolasi mandiri di Rutan Cabang KPK di Gedung ACLC (Pusat Edukasi Antikorupsi) Kavling C1," kata Pelaksana Tugas Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Ali Fikri di Jakarta, Rabu (1/7).

Hendrisman adalah terdakwa dalam kasus dugaan korupsi pengelolaan dana dan penggunaan dana investasi pada PT Asuransi Jiwasraya yang ditangani Kejaksaan Agung. Adapun penahanan Hendrisman dititipkan di Rutan Cabang KPK di Pomdam Jaya Guntur.

Berdasarkan informasi yang diterima KPK, kata Ali, Hendrisman diketahui reaktif Covid-19 setelah dilakukan tes cepat oleh Kejaksaan Agung. "Informasi yang kami terima yang bersangkutan benar dilakukan tes cepat oleh Kejaksaan dan hasilnya reaktif. Saat ini, langsung dilakukan penanganan lebih lanjut dengan dibawa ke RS Adhyaksa untuk dilakukan tes usap," ucap Ali.

Sebelumnya, Humas Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus) Bambang Nurcahyono juga membenarkan terdakwa Hendrisman reaktif Covid-19. "Tadi setelah sidang ditunda langsung Pak Ketua Pengadilan Negeri turun dan diminta untuk dites usap, kalau tes usap kan jelas ya, ini kan masih reaktif," kata Humas PN Jakpus, Bambang Nurcahyono di Jakarta, Rabu.

Hendrisman menjalani sidang dengan terdakwa direktur keuangan Jiwasraya periode Januari 2013-2018 Hary Prasetyo dan mantan kepala divisi investasi dan keuangan Jiwasraya Syahmirwan. "Kami langsung menutup tempat persidangan dan disemprot disinfektan," ucap Bambang menambahkan.

Persidangan ketiganya dipimpin ketua majelis hakim Saefuddin Zuhri. "Jadi betul tadi persidangan ditunda, karena yang bersangkutan rapid test dan hasilnya adalah reaktif, makanya diminta untuk swab, jadi yang reaktif satu orang saja," kata Bambang.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA