Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Keuangan Defisit, Waskita Karya Berencana Ajukan PMN

Rabu 01 Jul 2020 15:31 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Nidia Zuraya

PT Waskita Karya, salah satu BUMN di bidang jasa konstruksi.

PT Waskita Karya, salah satu BUMN di bidang jasa konstruksi.

Jumlah utang Waskita Karya membengkak mencapai total Rp 89 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Waskita Karya Tbk (WSKT) berencana mengajukan Penyertaan Modal Negara (PMN) kepada pemerintah. Direktur Utama WSKT, Destiawan Soewardjono mengatakan PMN diperlukan untuk mengembalikan ekuitas yang mengalami penurunan serta mengurangi utang perseroan.

"Menurut saya saat ini Waskita perlu suntikan (PMN) itu. Kami akan sampaikan ke Kementerian BUMN untuk dibantu mengajukan PMN," kata Destiawan saat menghadiri Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi VI DPR RI, Rabu (1/7).

WSKT mengakui saat ini memang sedang mengalami defisit. Hal tersebut salah satunya disebabkan jumlah utang membengkak yang mencapai total Rp 89 triliun.

Adapun sumber dana dari pembayaran piutang usaha per Mei 2020 hanya sebesar Rp 4,8 triliun dengan tagihan bruto Rp 23,5 triliun dan piutang lain sebesar Rp 8 triliun. 

Sejauh ini, untuk mengatasi defisit WSKT telah melakukan sejumlah langkah diantaranya meningkatkan proses penagihan piutang dan menjadikan tagihan bruto menjadi piutang usaha. Menurut Destiawan, pembayarab piutang yang lebih cepat akan membantu meningkatkan kas operasi perseroan.

Destiawan mengatakan WSKT juga akan melakukan divestasi melalui penjualan saham sejumlah ruas jalan tol yang dimiliki perseroan diantaranya, Tol Becakayu, Tol Kanci-Pejagan, dan Tol Pejagan-Pemalang. Aksi korporasi tersebut bakal direalisasikan pada tahun ini.

"Kami harapkan bisa terlaksana tahun ini sehingga akan membantu mengembalikan equity yang turun dan mengembalikan total utang," tutup Destiawan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA