Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Jaksa Agung Jelaskan Kelemahan Sidang Daring

Selasa 30 Jun 2020 08:16 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Ratna Puspita

Jaksa Agung ST Burhanuddin (kiri) melakukan salam siku dengan Wakil Ketua Komisi III DPR Adies Kadir (tengah) disaksikan Ketua Komisi III Herman Herry usai rapat kerja di kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (29/6/2020). Rapat membahas pendalaman penanganan kasus-kasus terkini oleh Kejaksaan Agung, khususnya yang berkaitan dengan sekuritas dan investasi.

Jaksa Agung ST Burhanuddin (kiri) melakukan salam siku dengan Wakil Ketua Komisi III DPR Adies Kadir (tengah) disaksikan Ketua Komisi III Herman Herry usai rapat kerja di kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (29/6/2020). Rapat membahas pendalaman penanganan kasus-kasus terkini oleh Kejaksaan Agung, khususnya yang berkaitan dengan sekuritas dan investasi.

Foto: Antara/Aditya Pradana Putra
Persidangan daring sebagai terobosan sehingga harus diatur dalam revisi KUHAP.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jaksa Agung Sanitiar (ST) Burhanuddin mengatakan, menjelaskan persidangan daring memiliki sejumlah kelemahan. Salah satunya saat tahap pembuktian dalam persidangan. Belum lagi koneksi jaringan yang tak stabil.

"Akan lebih efektif sebenarnya kalau sidang langsung dalam hal pembuktian. Ini sedikit kurang efektif dalam hal pembuktian kalau menggunakan online," ujar Burhanuddin dalam rapat kerja dengan Komisi III DPR, Senin (29/6).

Baca Juga

Kendati demikian, ia melihat persidangan daring merupakan salah satu terobosan baru selama pandemi Covid-19. Karena itu, ia mendorong hal tersebut diatur dalam revisi UU KUHAP.

"Terobosan positif ini tentunya perlu dikukuhkan menjadi norma baru melalui revisi KUHAP. Ke depan saya mengharapkan hal-hal yang darurat ini mungkin ada aturannya yang baku," ujar Burhanuddin.

Jaksa agung mengaku telah menginstruksikan seluruj kejaksaan di Indonesia untuk menggelar persidangan secara daring selama pandemi Covid-19. Hingga 29 Juni 2020, setidaknya kejaksaan telah berpartisipasi dalam 95.600 persidangan secara daring.

"Kita telah melaksankan sidang sebanyak 95.600 pelaksanaan sidang online. Kemudian untuk tindak pidana khusus, ada 625 pelaksanaan sidang untuk pidana khusus,” ujar Burhanuddin. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA